Why Fapet IPB ?

Pilihan Terbaik untuk kuliah bidang peternakan

Departemen IPTP

Producing Professionals in Livestock Industry

Departemen INTP

Better Feed for Better Animal Product

 

Admisi

Universitas Berkelas Dunia, Berkualitas dan Terakreditasi Internasional

Jannes Humuntal Hutasoit, Salah satu pendiri Fapet IPB

Jannes Humuntal Hutasoit atau yang lebih dikenal dengan nama J.H. Hutasoit lahir di Tapanuli Utara, Sumatera Utara pada tanggal 16 September 1925.  Beliau menyelesaikan HIS di Tapanuli pada tahun 1938, kemudian melanjutkan ke MULO, Tarutung pada tahun 1942. Pendidikan SMA ditempuh beliau di Bogor dan selesai pada tahun 1947. Setelah lulus SMA, JH Hutasoit melanjutkan pendidikan tinggi pada Fakultas Kedokteran Hewan dan Peternakan UI dan menyelesaikan pendidikan pada tahun 1954. Pada tahun 1956 – 1957, JH Hutasoit mengenyam pendidikan pascasarjana pada University of Florida, Gainsville, Amerika Serikat dalam bidang Animal Nutrition. Pendidikan Doktor diselesaikan oleh beliau pada tahun 1959 di Bogor.

Karir sebagai pendidik dimulai Prof. Dr. drh. JH Hutasoit sejak tahun 1952 sebagai asisten ahli Kl.1. Pada tahun 1953 sebagai asisten ahli dan berturut-turut lector muda, lector dan lector kepala dicapai beliau pada tahun 1956, 1957 dan 1960. Sejak tahun 1961, Prof. Dr. drh. JH Hutasoit menjadi guru besar di FKHPPL-UI. Sejak 1973, beliau sudah mencapai jenjang kepangkatan pegawai negeri tertinggi (IV/e).

Karir manajemen beliau dimulai dengan menjadi Kepala Bagian Ilmu Makanan Ternak di Fakultas Kedokteran Hewan, Peternakan dan Perikanan Laut (FKHPPL) UI. Pada tahun 1961 – 1963, beliau menjabat sebagai Sekretaris FKHPPL. Bersama dengan Dr. Didi Admadilaga, Prof. Dr. Moh. Mansjoer, Drs Suratno, M.Sc., Ir. Gunawan Satari dan Ir. Ahmadi Suharja, Prof. Dr. drh. JH Hutasoit menjadi panitia persiapan Kurikulum Fakultas Peternakan di Indonesia berdasarkan Surat Rektor UI, 10 Juli 1962, No. 743/03. Beliau merupakan salah satu pelopor pendirian Fakultas Peternakan IPB dan menjabat sebagai Dekan Fakultas Peternakan IPB Pertama periode 1963 – 1967. Pada tahun 1966, Prof. Dr. drh. Hutasoit dipercayakan sebagai Ketua Presidium IPB, kemudian beliau menjabat Rektor IPB pada tahun 1967 – 1971.

 

Sejalan dengan karir manajemen beliau, aktivitas dalam organisasi juga aktif dilakukan baik sebagai anggota ataupun ketua seperti Ketua Lembaga Afiliasi IPB (1963 – 1965), Ketua Konsorsium Ilmu Pertanian Indonesia (1968 – 1971), anggota PDHI sejak 1954, anggota kehormatan ISPI sejak 1968, anggota Perhimpunan Ekonomi Pertanian Indonesia sejak 1969. Beliau juga memimpin Kesatuan Aksi Sarjana Indonesia (KASI) Cabang Bogor pada masa perjuangan awal orde baru (1966).

Karir politik beliau dimulai menjadi anggota DPRD Bogor (1966 – 1968), kemudian menjadi anggota MPRS (1968 – 1969), anggota MPR (1977 – 1982), dan anggota MPR (1983 – 1993). Beliau menjadi fungsionaris GOLKAR pada 1988.

Atas prestasi beliau dalam bidang akademik, manajemen, organisasi dan politik tersebut, pada tahun 1971 – 1982 beliau diangkat menjadi Direktur Jenderal Peternakan dan tahun 1983 – 1988 sebagai Menteri Muda Urusan Peningkatan Produksi Peternakan dan Perikanan Kabinet Pembangunan IV.

Dalam sejarah karirnya, beliau berhasil mengembangkan Ilmu Makanan Ternak menjadi salah satu mata kuliah utama di Fakultas Peternakan se-Indonesia. Beliau juga mengembangkan sumberdaya manusia dalam bidang peternakan dan memberikan dasar-dasar pengembangan Lembaga Penelitian Peternakan di Indonesia. Beliau memprakarsai pengembangan pendidikan bidang peternakan di Indonesia.

Sebagai seorang pejabat rektor, beliau sangat akrab dengan pegawai, dekat dengan mahasiswa, mengerti dan berpihak pada perjuangan mahasiswa yang pada waktu itu diwadahi KAMI (Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia). Salah satu tugas beliau sebagai rector pada waktu itu yaitu menentukan dan menormalisasi kampus dalam kegiatan belajar-mengajar. Dalam keadaan yang kurang stabil pada waktu itu, kedekatan beliau kepada mahasiswa dan wibawa yang dimiliki mampu meredakan pergolakan mahasiswa dan menormalisasi kehidupan kampus dalam waktu yang singkat sehingga proses belajar mengajar dapat berjalan kembali.

Penghargaan yang pernah diraih beliau antara lain Satya Lencana Karya Satya Kelas I pada tahun 1983 dan Bintang Mahaputra Adipradana (1987). Berbagai karya monumental beliau dalam bidang peternakan seperti mengatasi deficit produksi daging dengan menghentikan ekspor ternak sapi dan kerbau, memacu pertumbuhan perunggasan nasional, restrukturisasi usaha ternak ayam pedaging dan petelur yang dikuatkan dengan Kepres No 50 tahun 1981. Memimpin Koordinasi Pembinaan dan Pengembangan Persusuan Nasional sesuai SKB (Surat Keputusan Bersama 3 Menteri) yaitu Menteri Pertanian, Perindustrian dan Menteri Perdagangan dan Koperasi) yang mewajibkan penyerapan susu produk dalam negeri oleh industry pengolahan susu. Meredam dan menanggulangi berbagai wabah penyakit ternak seperti penyakit mulut dan kuku, antraks, dan rabies. Melansir proyek aneka ternak untuk mengatasi daerah rawan gizi (1983).

Dikalangan kolega, Prof. Dr. drh. JH Hutasoit dikenal sebagai pribadi yang paripurna, sebagai orang tua, guru dan pemimpin, sebagai teknokrat, ilmuwan, cendekiawan, birokrat, pejabat, seniman dan pekerja keras.

Guna memberikan penghargaan atas jasa dan pengabdiannya yang besar atas pengembangan ilmu peternakan di Indonesia, nama mendiang Prof Dr drh Jansen Humuntal (JH) Hutasoit, salah satu pendiri dan Dekan pertama Fakultas Peternakan (Fapet) Institut Pertanian Bogor (IPB), diabadikan menjadi nama auditorium di Fakultas Peternakan IPB pada tahun 2007.



Lihat Semua Berita >>

Sosok

Suswono

Suswono


Menteri Pertanian (Mentan) RI merupakan sosok yang selalu menjadi dambaan dan panutan mahasiswa-mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB). Selain karena peranannya yang sangat berdampak di Indonesia, hal ini juga karena IPB dan sosok menteri ini memiliki kesamaan yakni konsentrasinya di bidang pertanian. Dr. Ir. H. Suswono, MMA, yang .... readmore..

Inovasiana

Indigofeed

Indigofeed


Produk pakan ternak Indigofeed ini memiliki kelebihan daripada pakan ternak kambing kebanyakan. Pertama, harganya yang cukup hemat sehingga peternak yang sebagian besar masih terkendala biaya bisa sedikit bernapas lega dan meraih untung yang lebih tinggi .... readmore..