News

  • Terpilih Sofyan, Ketua Fortendik IPB Periode 2018-2020

    Tenaga kependidikan (tendik)  Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan non PNS  Institut Pertanian Bogor (IPB)  melakukan pemilihan atau pencoblosan surat suara untuk memilih Ketua Forum Tenaga Kependidikan (Fortendik) IPB periode 2018-2020 pada Kamis (23/8) pukul 08.00-13.00, di Gedung Graha Widya Wisuda dan di Kampus Sekolah Vokasi IPB. Acara pemilihan atau pencoblosan surat suara untuk memilih Ketua Fortendik periode 2018-2020 dimeriahkan  bazar dandoorprize. 

    Ketua Panitia Pemilihan Fortendik IPB, Ir. Setyo Edy Susanto,S.Th.I, M.Pd menyampaikan, “Alhamdulillah panitia telah melaksanakan pemilihan untuk memilih Ketua Fortendik Periode 2018-2020 dengan jumlah pemilih terdaftar sebanyak  2.736 orang. Jumlah yang menggunakan hak pilih sebanyak 1.241 orang.  Untuk pemilihan ini, panitia mencetak surat suara sebanyak  2.000 lembar.”

    Edy menambahkan dari hasil rekapitulasi suara dalam pemilihan Ketua Fortendik  IPB yang telah berhasil dihimpun panitia, Sofyan, S.Si., M.Si, salah satu staf tenaga kependidikan di Fapet IPB meraih  608 suara, Roesdi Trijadhi meraih 315 suara, Vera Nora Indra Astuti, S.Pt., M.M. meraih 213 suara, Ir. Rita Komalasari  meraih 53 suara,  Ir. Titi Riani, M.Biomed meraih 48 suara dan sebanyak 4 suara tidak sah.

    “Sebagai panitia, Kami selanjutnya akan melaksanakan penyerahan berita acara pemungutan suara dan penghitungan suara kepada Rektor IPB, dilanjutkan dengan Pelantikan Ketua Fortendik oleh Rektor IPB dan  serah terima jabatan dari Ketua Fortendik periode sebelumnya kepada Ketua Fortendik yang baru saja terpilih. Kemudian dilakukan penyusunan pengurus Fortendik, dan pembuatan SK Rektor tentang pengurus Fortendik,” kata Edy.

    Selanjutnya Edy menyampaikan dengan terpilihnya Sofyan, SSi.MSi sebagai Ketua Fortendik  diharapkan dapat  menyatukan seluruh tendik secara bijak, harmonis, dan kekeluargaan. “Salah satu contoh yang paling sederhana  adalah jangan sampai ada beberapa Whatsapps Group Fortendik yang berjalan masing-masing tanpa mau bergabung, kecuali bila kapasitas anggotanya sudah penuh.  Selanjutnya memperjuangkan pengembangan kapasitas dan kemajuan dari para tenaga kependidikan yang mencakup pendidikan, kompetensi, jenjang karir, dan kesejahteraan. Hak dan kewajiban tenaga kependidikan  harus senantiasa dipantau dan diarahkan sesuai aturan-aturan yang berlaku, agar tenaga kependidikan tumbuh dan berkembang dan dapat menjalankan amanah tri darma perguruan tinggi bersama sivitas akademika lainnya, secara baik, benar, berkeadilan dan harmonis demi kemajuan tenaga kependidikan  IPB di masa datang,” paparnya. 

    Sementara itu Ketua Fortendik Periode 2018-2020, Sofyan menyampaikan, “Saya  ingin menjadikan Fortendik IPB  sebagai wadah silaturahim antar tenaga kependidikan, agar terjalin hubungan yang solid, humanis, kekeluargaan dan wadah untuk bisa menjembatani penyampaian aspirasi hak-hak dan kewajiban tenaga kependidikan PNS maupun Non PNS  di lingkungan IPB dengan harapan lebih meningkatkan kesejahteraan tenaga kependidikan serta sebagai forum yang akuntabel, transparan dan profesional.” (ipb.ac.id)

  • Tingkatkan Produktivitas Kelinci New Zealand White, Mahasiswa IPB Rekayasa Pencahayaan

    Kelinci merupakan salah satu hewan ternak yang berpotensi sebagai penghasil daging dan sumber protein hewani yang baik. Sebagian masyarakat belum mengetahui bahwa daging kelinci memiliki kandungan protein yang tinggi dan rendah kolesterol.

    Umumnya masyarakat memperoleh kebutuhan daging dari daging sapi, kerbau dan unggas. Potensi lain dari ternak kelinci adalah karena ukuran tubuh yang kecil,  sehingga tidak membutuhkan banyak ruang, tidak memerlukan biaya yang besar untuk investasi ternak dan kandang, umur dewasa yang singkat, kemampuan berkembang biak yang tinggi, dan masa penggemukan yang singkat.

    Kelinci pedaging yang banyak dibudidayakan di Indonesia adalah  jenis New Zealand White, namun pertumbuhannya di Indonesia tidak secepat di negara sub tropis. Perbedaan pertumbuhan ini disebabkan karena perbedaan geografis dan lingkungan. Kelinci lebih menyukai suhu lingkungan yang sejuk. Penelitian atau kajian pun sudah banyak dilakukan untuk meningkatkan performa produksi kelinci, salah satu caranya adalah memanipulasi lingkungan.

    Hal inilah yang mendasari mahasiswa dari Institut Pertanian Bogor (IPB), yaitu Randi Novriadi dari Departemen Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan, Fakultas Peternakan IPB untuk melakukan suatu penelitian untuk meningkatkan produksi kelinci New Zealand White. Di bawah bimbingan Dr. Moh Yamin, dan Dr. Yono C Raharjo, Randi melakukan rekayasa pencahayaan dan memberikan pakan protein tinggi.

    “Cahaya akan menstimulasi pola sekresi beberapa hormon yang mengontrol sebagian besar pertumbuhan, dewasa kelamin dan reproduksi. Tingkat intensitas cahaya pada kelinci yang cukup adalah 30-40 lux atau setidaknya 50 lux. Peningkatan lama pencahayaan diharapkan dapat meningkatkan aktivitas makan kelinci, sehingga dapat meningkatkan pertumbuhan bobot badan kelinci New Zealand White,” ujarnya.

    Pencahayaan selama 24 jam pada kelinci lepas sapih bisa meningkatkan konsumsi pakan harian, meningkatkan pertumbuhan bobot badan harian, dan memberikan income over feed costyang lebih tinggi dibandingkan taraf perlakuan lainnya.

    “Melalui penelitian ini, dapat dibuktikan bahwa lama pencahayaan selama 24 jam dan pemberian pakan berprotein tinggi mampu meningkatkan pertumbuhan bobot badan kelinci New Zealand White,” jelasnya. (ipb.ac.id)

  • Training of Trainer (ToT) Kebijakan dan Implementasi Gender

    Fakultas Peternakan IPB menyelenggarakan kegiatan Training of Trainer(ToT) Kebijakan dan Implementasi Gender pada tanggal 1 dan 8 Februari 2019. Kegiatan dilaksanakan di Ruang Kerjasama Fakultas Peternakan IPB. Kegiatan ini dibuka langsung oleh Dr.Ir.Moh Yamin, MAgrSc selaku dekan Fakultas Peternakan IPB. “Berbagai pelaksanaan kegiatan Fapet IPB baik akademik, riset dan pemberdayaan masyarakat melibatkan SDM yang kompeten sesuai dengan kualifikasi dan keahlian baik laki-laki maupun perempuan yang tidak terlepas dari peran dan faktor gender”, jelas Dekan.

    Fasilitator pada kegiatan ToT ini adalah  Prof.Dr.Ir.Asnath M Fuah, MS selaku ketua program Gender dan Dr.Ir Ekawati Wahyuni, MS selaku konsultan ahli program gender dari FEMA-IPB. Keduanya tergabung dalam tim pada program gender yang merupakan bagian dari proyek NICHE-Fapet IPB.  Prof Asnath menjelaskan bahwa kebijakan gender Fapet IPB telah dirumuskan oleh tim expert gender Fapet IPB bekerjasama dengan tim expert IPB dan internasional dalam kerjasama proyek NICHE. Eka menyatakan bahwa  Fakultas Peternakan IPB sebagai salah satu unit kerja dalam Perguruan Tinggi di IPB telah berupaya menyusun kebijakan gender sebagai pilot project yang dapat diikuti oleh fakultas lainnya di IPB.

    Pelatihan ditujukan kepada  pemangku kepentingan representatif di Fapet IPB untuk mensosialisasikan kebijakan gender sehingga implementasi kebijakan diharapkan berjalan secara efektif. Kegiatan diikuti oleh 14 peserta yang  terdiri dari perwakilan  dosen, tenaga kependidikan dan pegawai pada masing-masing Departemen IPTP, Departemen INTP dan Fakultas Peternakan IPB. ToT ini bertujuan untuk mensosialisasikan kebijakan gender yang telah dirumuskan tim expert dan disahkan oleh Dekan Fapet kepada para pemangku kepentingan sesuai Tri Dharma Perguruan Tinggi.  

  • Unik, Perekat Organik dari Limbah Bulu Ayam dan Tulang Sapi Buatan Mahasiswa IPB

    Mahasiswa Indonesia memang tiada hentinya berusaha menciptakan beragam inovasi yang mampu menjadi solusi dari permasalahan yang ada di lingkungan sekitar. Kadangkala, inovasi yang diciptakan mahasiswa itu berupa pemanfaatan bahan-bahan yang tak terpikirkan sebelumnya. Seperti inovasi di bidang penelitian karya mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) ini. Mereka membuat perekat organik dari limbah bulu ayam dan tulang sapi.

    Inovasi penelitian ini berhasil mendapatkan pendanaan dari Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti RI) melalui Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) di bidang Penelitian pada tahun 2018. Mereka adalaha  Rahayu Lestari, Erik Kurniawan dan Hasana Aqiroh di bawah bimbingan Iyep Komala, SPt, M,Si. mereka berhasil memanfaatkan limbah yang mengganggu kondisi lingkungan sekitar menjadi inovasi yang bernilai ekonomi.

    Ayam dikenal sebagai unggas yang daging maupun telurnya digemari oleh masyarakat. Penjualan dan konsumsi ayam terus meningkat dari tahun ke tahun. Dengan meningkatnya konsumsi ayam oleh masyarakat maka meningkat pula limbah yang akan dihasilkan sehingga mengalami penumpukan. Oleh sebab itu, perlu dilakukan inovasi terhadap limbah dari hasil konsumsi ayam agar tidak terjadi penumpukan.

    “Bulu ayam adalah bagian limbah ayam yang banyak menghasilkan sampah dalam jumlah cukup besar. Sehingga kami berpikir untuk memanfaatkan limbah bulu ayam ini menjadi sesuatu yang bernilai secara ekonomi dan mengurangi sampah akibat limbah bulu ayam. Bulu ayam mengandung protein keratin yang berdaya rekat cukup baik. Selain itu, kami mengombinasikan dengan tulang sapi. Tulang sapi mengandung kolagen yang juga memiliki daya rekat tinggi. Oleh karena itu kedua limbah ini dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku untuk perekat (glue),” papar Rahayu sebagai ketua program penelitian ini.

    Beberapa keunggulan perekat organik dari limbah bulu ayam dan tulang sapi ialah bahan utamanya diperoleh dari limbah yang mudah didapatkan, kemudian proses pembuatan yang tidak rumit. Salah satu cara ekstraksi kolagen adalah dengan cara asam untuk dipekatkan menjadi perekat. Bulu ayam yang digunakan merupakan limbah dari tempat pengolahan ayam, restoran, rumah makan dan juga limbah rumah tangga.

    Mereka berharap perekat organik dari limbah dapat dimanfaatkan oleh masyarakat dan juga kesadaran dan wawasan pemanfaatan limbah menjadi barang daya guna di masyarakat harus lebih dioptimalkan (ipb.ac.id)

  • Visitasi Renewal Audit ISO 9001:2015 dari Sucofindo

    SUCOFINDO melakukan audit (Visitasi Renewal Audit ISO 9001: 2015)  terhadap pelaksanaan pelayanan akademik di Fakultas Peternakan IPB Pada tanggal 3-4 Agustus 2017. Bertindak selaku auditor adalah Bapak Holys dan Ibu Chintia, yang didampingi oleh tim dari Fakultas Peternakan IPB. Pada tahun ini Fakultas Peternakan mengembangkan cakupan penerapan ISO  dalam pelayanan akademik sampai ke tingkat departemen. Dua Departemen tersebut adalah Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan dan Departemen Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan. Adapun tujuan renewal audit ini adalah untuk Memastikan kesesuaian Sistem Manajemen Mutu Organisasi serta Memastikan Sistem Manajemen Mutu Organisasi sesuai dengan persyaratan ISO 9001:2015.

    Audit eksternal yang berlangsung selama dua hari tersebut, diawali dengan Rapat Pembukaan pada Hari Kamis, 3 Agustus, pukul 9.30 pagi, yang dilanjutkan dengan pemeriksaan kesesuaian pelaksanaan kegiatan pelayanan dengan POB yang telah dituliskan dalam dokumen ISO di Bidang Management Representative, dan kemudian dilakukan audit di bidang layanan akademik di tingkat Departemen. Pada hari Kedua, Jumat, 4 Agustus 2017, kegiatan audit dilanjutkan dengan pemeriksaan dokumen bidang akademik, dan ketatausahaan dan infrastruktur/maintenance.

    Dari  bidang-bidang  yang diperiksa kesesuaiannya, masih ditemukan adanya kekurangan-kekurangan, pencapaian target yang tidak tercapai, dan beberapa kekurangan lain. Semua menjadi masukan dan koreksi yang sangat berharga bagi Fakultas Peternakan, untuk dapat diperbaiki di masa mendatang, demi terlaksananya pelayanan akademik yang berkualitas. Setelah seluruh rangkaian kegiatan audit ini selesai, maka pada sore harinya sekitar pukul 14.30 dilakukan penutupan oleh Dekan Fakultas Peternakan.

    Semoga kita dapat terus bersinergi demi kemajuan Fakultas Peternakan IPB, masyarakat, dan bangsa Indonesia.

  • Wafer untuk Penggemukan Sapi dari Mahasiswa IPB Dikenalkan ke Peternak di Brebes

    Dalam ilmu gastronomi (tata boga), wafer merupakan biskuit renyah dan manis. Berbentuk tipis, datar, dan kering. Sering digunakan sebagai penghias eskrim dan selipan cokelat batangan. Namun, bagaimana jika wafer digunakan untuk pakan ternak?

    Wafer untuk konsumsi hewan ternak digunakan untuk penggemukan sapi dan sejenisnya. Disebut wafer lantaran bentuknya yang mirip dengan wafer yang kerap dikonsumsi manusia. Ya, makanan hewan ternak sapi tidak melulu reremputan hijau, daun jagung, dan sebagainya. Institut Pertanian Bogor (IPB) melakukan inovasi makanan ternak, yakni dengan memanfaatkan limbah pasar dan tumbuhan yang ada di lingkungan sekitar atau mudah didapat sebagai bahan baku.

    Inovasi itu diciptakan guru besar Fakultas Peternakan IPB, Prof Yuli Retnani. Di Brebes, para peternak sapi diajarkan cara membuatnya oleh mahasiswa IPB.  IPB bekerjasama dengan Badan Perencanaan Penelitian dan Pembangunan Daerah (Baperlitbangda), Dinas Peternakan, dan kelompok ternak untuk mengembangkan pakan bersih tersebut di Desa Buara, Kecamatan Ketanggungan, Brebes, Kamis (16/8/2018).

  • Wakil Dekan Baru Fapet IPB

    Fakultas Peternakan IPB memiliki Wakil Dekan baru periode 2015-2020, yang  telah dilantik oleh Rektor IPB pada Jumat, 12/2/2016. Kedua wakil Dekan itu adalah Prof. Dr. Ir. Sumiati, M.Sc yang menjabat sebagai Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan, dan Dr. Rudi Afnan, S.Pt., MSc.Agryang menjabat sebagai Wakil Dekan Bidang Sumberdaya, Kerjasama dan Pengembangan.

    Prof. Sumiati

    Dr. Rudi Afnan

    Sebelumnya, Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan dijabat oleh Dr. Ir. Mohammad Yamin, M. Sc. Agr,yang saat ini telah diangkat menjadi Dekan Fapet IPB, dan Wakil Dekan Bidang Sumberdaya, Kerjasama dan Pengembangan dijabat oleh Prof. Dr. Ir Sumiati, M.Sc. selamat Bertugas !

  • Workshop "Kontribusi Logistik Peternakan untuk Ketahanan Pangan Indonesia"

    Forum Logistik Peternakan Indonesia (FLPI) mengadakan Workshop "Kontribusi Logistik Peternakan untuk Ketahanan Pangan Indonesia" pada hari Kamis, 24 maret 2016, di ruang sidang Fakultas Peternakan IPB darmaga Bogor.  Forum yang  digagas oleh Fakultas Peternakan IPB ini merupakan forum non badan hukum sebagai wadah berbagi ide, menjalin kerja sama antara pendidikan tinggi, pemerintah, bisnis, dan komunitas peternak. Acara diawali dengan Pembukaan oleh Dekan Fakultas Peternakan IPB, dilanjutkan dengan Launching Website dan Newsletter, dan Pemaparan Program Tahun 2016.

    Workshop kali ini menghadirkan pembicara  Direktur Pengolahan Pangan dan Pemasaran Hasil Peternakan, Direktorat Peternakan dan Kesehatan Hewan, Kementerian Pertanian RI, Ir. FINI MURFIANI, MSi kemudian  Kepala Seksi Pengujian Hewan, Direktorat Peternakan dan Kesehatan Hewan, Kementerian Pertanian RI,  drh. IMRON SUANDY, MVPH dan dilanjutkan dengan perwakilan dari Asosiasi Ahli Nutrisi dan Pakan Indonesia (AINI), Prof. Dr. Ir. NAHROWI, MSc.

    Adapun Website Forum Logistik peternakan Indonesia dapat diakses di alamat http://flpi-alin.net.