News

  • Fakultas Peternakan dan HANTER IPB Gelar Seminar Nasional Pada ILDEX EXPO 2022

    Fakultas Peternakan (Fapet) dan Himpunan Alumni Peternakan (Hanter) IPB menggelar seminar nasional bertajuk Inovasi Bidang Peternakan dalam Upaya Menekan Impor Menuju Indonesia Maju. Acara ini diselenggarakan di Indonesia Convention Exhibition (ICE), Banten pada hari ketiga pelaksanaan (11/11). Para narasumber pada kegiatan ini merupakan alumni dari Fapet IPB, begitu pula moderator dan MC nya juga merupakan alumni Fapet.

    Sebelum acara seminar dimulai, terlebih dulu diawali dengan penandatanganan nota kesepahaman antara PT. Gemilang Karya Agri bersama PT. Perkasa Group yang merupakan perusahaan di bidang peternakan yang pada penandatanganan tersebut akan memperkuat dan mengembangkan potensi di wilayah Timur Indonesia. Presiden Komisaris Perkasa Group, Dr. Audy Joinaldy yang merupakan dan juga alumni Fapet IPB memberikan pesan kepada para mahasiswa aktif “Adik-adik harus bisa memanfaatkan jejaring alumni, alumni memperjuangkan” ungkapnya.

    Selepas penandatanganan nota kesepahaman, moderator acara yang juga alumni Fapet IPB yang juga Direktur PT. Permata Kreasi Media ILDEX Indonesia,  Ir. Ruri Surasono, MBA memperkenalkan para narasumber untuk memaparkan beberapa hal berkaitan dengan peternakan. Narasumber pertama yaitu Dekan Fapet IPB University Dr Ir Idat Galih Permana, MSc. Agr menyampaikan Inovasi Hasil Riset Fapet IPB. “Inovasi dan hasil riset bertujuan untuk kemajuan dan kesejahteraan masyarakat dan berkaitan dengan kemakmuran suatu negara”jelasnya mengawali pemaparan. Labih lanjut, Dr. Idat bahwa tugas perguruan tinggi adalah menghasilkan SDM berkualitas dan inovasi. Beberapa inovasi yang sudah dihasilkan Fapet IPB antara lain adalah Ayam IPB D1 oleh Prof. Cece Sumantri, Sapi Bali sebagai penghasil daging premium oleh Prof. Rudy Priyanto. Selain sapi, ada juga domba dengan kualitas daging premium inovasi dari Prof. Asep Gunawan.

    Pada inovasi nutrisi dan pakan ternak, Prof. Dewi Apri Astuti sudah menghasilkan beberapa produk yaitu BSF milk replacer dengan bahan baku maggot dan Herbal Mineral Blok. Ada juga pakan layer D’Premium inovasi Prof. Iman Rahayu Hidayati Soesanto dan pakan sapi perah Dairy Feed Online oleh Dr. Idat Galih Permana. Untuk teknologi hasil ternak, Prof. Irma Isnafia Arief menghadirkan produk yogurt dengan rosela yang kaya akan kandungan vitamin C. pada inovasi ternak harapan, ada kokon ulat sutra yang dikembangkan oleh Dr. Yuni Cahya dan ulat hongkong oleh Prof. Asnath Maria Fuah. Ada juga Sekolah Peternakan Rakyat (SPR) yang sudah lama dikembangkan oleh Prof. Muladno dengan jumlah yang menyebar di beberapa daerah di Indonesia.

    Selanjutnya Dr Ir Audy Joinaldy SPt, MSc, MM, IPM, ASEAN. Eng, Ketua Umum HANTER IPB yang juga merupakan Wakil Gubernur Sumatra Barat yang secara khusus membahas mengenai Kebijakan Pemerintah Provinsi Sumatra Barat dalam menekan Impor. Wagub Sumbar ini memaparkan materi secara interaktif dengan para peserta yang kebanyakan mahasiswa aktif di Fapet, sesekali ia juga melemparkan candaan untuk mencairkan suasana dan memberikan motivasi serta semangat kepada para audiens.

    Alumni terakhir yang menjadi narasumber dalam acara ini adalah CEO PT. Nutricell Pacific Ir. Suaedi Susanto, SPt, MBA, IPU. Impor di industri perunggasan menjadi bahasan utama. Menurut Ketua HANTER DPD Jakarta Barat ini, Indonesia masih membutuhkan impor masih lebih bisa menutupi daripada swasembada. Lebih lanjut, ia menjelaskan bahwa konsep swasembada harus didasarkan pada tujuan. “Kita juga masih belum kompetitif jika swasembada” jelasnya. Namun demikian, Suaedi memberikan banyak gambaran tentang apa yang harus dilakukan dan peran pengusaha agar ke depannya masalah ini berangsur-angsur bisa membaik dan pengusaha lokal mampu bersaing dengan gempuran berbagai pihak.  (Femmy)  

  • Fakultas Peternakan IPB IPB Gelar Webinar Green Campus Movement

    Fakultas Peternakan IPB University bekerjasama dengan BEM Fakultas Peternakan IPB menyelenggarakan kegiatan Webinar Green Campus Movementpada Minggu, 11 Oktober 2020 via Zoom Meeting.

    Kegiatan ini dilaksanakan dengan tujuan memberikan pemahaman dan kesadaran kepada mahasiswa tentang pentingnya menjaga lingkungan terutama kawasan kampus hijau, memberikan kesadaran dalam penerapan kebiasaan-kebiasaan baik yang ramah lingkungan, dan meningkatkan peran aktif mahasiswa dalam mempromosikan dan mengedukasi masyarakat sekitar dalam pengelolaan lingkungan yang lebih baik.

    Sebagai pembicara pertama Dr. Sri Wahyuni selaku Direktur Perusahaan Biogas PT. Swen Inovasi Transfer menyampaikan tema “Peluang usaha generasi muda dalam pemanfaatan limbah (Re-cycle).” Sri Wahyuni menjelaskan peran biogas dalam manfaatkan limbah kotoran ternak sekaligus menghasilkan energi bersih.

    Sementara itu, Miss Earth Indonesia 2019, Chintia Kusuma Rani menyampaikan tema “Meningkatkan peran generasi milenial sebagai agen perubahan dalam upaya penyelamatan lingkungan”. Chintia mengajak para muda milenial untuk bersama-sama bertanggungjawab terhadap keselamatan lingkungan. “Semua itu harus berawal dari hati kita sendiri, jadi mau orang lain bilang apa kita ya tetap pada pendirian kita, sampah itu tanggung jawab kita, bukan orang lain” ujarnya.

    Senada dengan Cinthia, Abdul Ghofar selaku Co-coordinator dari Aliansi Zero Waste Indonesia (AZWI) yang menyampakan tema “Green lifestyle sebagai bentuk usaha penyelamatan lingkungan". Perilaku individu yang dilakukan secara konsisten, maka akan menjadi teladan bagi orang lain. Jika individu-individu yang sadar bergabung, maka akan mendorong perubahan.

    Dengan telah diselenggarakannya acara Green campus movementini diharapkan mahasiswa yang mengikuti dapat memahami dan menyebar luaskan tentang gerakan peduli lingkungan agar berdampak lebih luas kedepannya.

  • Fakultas Peternakan IPB Jadi Tuan Rumah Kongres HEBII ke 3

    Himpunan Editor Berkala Ilmiah Indonesia (HEBII) menggelar kongres ke 3 pada Kamis (20/1).  Pada tahun 2022, acara rutin dilaksanakan setiap 2 tahun sekali ini dilaksanakan secara hybrid di ruang sidang Fakultas Peternakan IPB dan online zoom yang diikuti sebanyak hampir 200 peserta.

    Rangkaian acara dimulai dengan laporan kegiatan kongres  oleh Ketua Panitia Kongres III HEBII Dr. Sri Suharti dan dibuka secara resmi oleh Tuan Rumah Kongres yaitu Dr. Ir. Idat Galih Permana, M.Sc.Agr. “Hingga saat ini peran HEBII sangat besar dalam memajukan dan meningkatkan kualitas jurnal ilmiah di Indonesia. Pemerintah sangat mendorong seluruh lebaga perguruan tinggi dan riset untuk meningkatkan kualitas dan jumlah publikasi internasional bahkan para dosen diminta untuk menjadikan publikasi internasional dan nasional terakreditasi sebagai indikator kinerja utama” ujar Dekan Fakultas Peternakan IPB yang juga Penasihat HEBII dalam sambutannya pada acara tersebut.

    Selanjutnya disampaikan laporan pertanggungjawaban oleh Ketua HEBII periode 2020-2022 Prof. Komang G Wiryawan dan penyerahan HEBII Awards kepada Prof. Istadi dan Dr. Lukman atas kontribusinya terhadap organisasi HEBII selama ini.

    Pada acara inti, dilakukan diskusi secara paralel oleh masing-masing komisi yang terdiri dari Komisi 1 (Pembahasan AD/ART), Komisi 2 (Pemaparan Program Kerja HEBII dan Komisi 3 (Perangkat Organisasi) dan dilanjutkan dengan rapat pleno dengan laporan dari masing-masing komisi. Ada perubahan dalam AD/ART terkait masa kerja pengurus yang tadinya 2 tahun di perpanjang menjadi 4 tahun. Selain itu, pada saat rapat komisi dan sidang plebo juga banyak sekali masukan dan saran dari peserta kongres terkait program kerja dan perangkat organisasi HEBII.

    Setelah rapat pleno, dilakukan pemilihan ketua tim formatur dan anggota yang bertugas melakukan pemilihan Ketua Umum HEBII untuk Periode 2022-2026. Setelah melalui berbagai rangkaian acara, pada puncaknya telah terpilih Prof. Kuswanto sebagai Ketua HEBII periode 2022-2026.  (Femmy/Sri Suharti)

  • Fakultas Peternakan IPB University  Bersinergi dengan Industri Kerjasama MBKM Melalui Program Kedaireka

    Dalam Rangka mewujudkan kemudahan sinergi kontribusi perguruan tinggi dengan komersialisasi industri untuk kemajuan bangsa Indonesia, yang sejalan dengan visi Kampus Merdeka Kemendikbud RI, Fakultas Peternakan IPB University melakukan penandatanganan Perjanjian Kerjasama (PKS) serta Nota Kesepahaman atau Memorandum of Agreement (MoA) antara Fakultas Peternakan IPB University dengan tiga perusahaan yang masing-masing berlokasi di Sukabumi, Riau, dan Kalimantan (27/10).

    Bertempat di Ruang Sidang Fakultas Peternakan IPB, Penandanganan PKS dan MoA tersebut dilakukan antara Fakultas Peternakan IPB dengan PT. Sinar Harapan Farm (SHF), yang mengembangkan pembibitan Ayam IPB D1 di daerah Sukabumi (Program Kedaireka dari Prof. Dr. Ir. Cece Sumantri, M.Sc), kemudian dengan PT. Bio Cycle Indo, perusahaan yang mengembangkan Black Soldiers Fly (BSF)/Maggot di Riau dengan Program Kedaireka dari Prof. Dr. Ir. Dewi Apri Astuti, MS, dan  yang terakhir dengan PT. Buana Karya Noveltindo (BKN), sebuah perusahaan sawit yang mengembangkan Palmofeed untuk bahan baku pakan di Kalimantan dengan Program Kedaireka dari Prof. Dr. Ir. Nahrowi, M.Sc.

    Acara dibuka dengan sambutan Dekan Fakultas Peternakan IPB Dr. Ir. Idat Galih Permana, M.Sc.Agr, yang menyampaikan apresiasi kepada ketiga perusahaan yang menjalin perjanjian kerjasama dan nota kesepahaman tersebut. Hadir pula tim dari PT. Sinar Harapan Farm Bapak Ali Mustofa, S.Pt, perwakilan PT. Bio Cycle Indo Bapak Budi Tanaka S.Kom, S.Kom, dan Bapak Ketut Supastika dari PT. Buana Karya Noveltindo.

    Dalam sambutannya, Ali Mustofa, SPT (PT SHF) menyampaikan apresiasi yang luar biasa atas kepercayaan Fapet IPB untuk pengembangan pembibitan ayam IPB D1. Ayam IPB D1 merupakan inovasi unggulan karya Prof. Cece Sumantri yang menghasilkan ayam dengan tekstur daging ayam kampung tetapi pertumbuhannya cepat. Budi Tanaka, S.Kom dari PT Biocycle Indo juga menyampaikan terimakasih yang sebesar-besarnya atas pembinaan dari Fapet IPB untuk pengembangan maggot di Indonesia. Sejak awal berdiri, atas pendampingan dari Prof. Dewi Apri Astuti, PT Biocycle memulai usaha maggot di Bogor dan sekarang sudah berkembang menjadi industri yang prospektif dan melebarkan sayap ke Riau. Selanjutnya, Bpk. Ketut Supastika (PT BKN) dalam sambutannya berharap jika penelitian ini juga bisa digunakan di bidang industri serta dapat dimanfaatkan oleh masyarakat luas. Produk unggulan Palmofeed merupakan bahan pakan asal sawit yang tinggi energy yang bisa menjadi alternatif jagung.

    Kegiatan ini juga dihadiri oleh para Wakil Dekan Fakultas Peternakan IPB yaitu Prof. Dr. Irma Isnafia Arief, S.Pt, M.Si (WDAK) dan Dr. Sri Suharti,S.Pt., M.Si (WDSKP) Ketua dan Sekretaris Departemen, Ketua Program Studi dan tim Dosen  di lingkungan Fapet IPB (Femmy)

  • Fakultas Peternakan IPB University Jalin Kerjasama dengan Unhas

    Fakultas Peternakan IPB University jalin kerjasama dengan Fakultas Peternakan Universitas Hasanuddin (Unhas) dengan penandatanganan MoA dan SPK. Penandatanganan kerjasama mbkm ini berlangsung secara daring pada Rabu (13/14). Acara dihadiri oleh masing-masing pihak yaitu dari Unhas hadir Dekan Fakultas Peternakan Prof. Dr. Ir. Lellah Rahim, M.Sc.,IPU., ASEAN Eng, Wakil Dekan Bidang Perencanaan, Keuangan, dan Sumberdaya Prof. Dr. Ir. Sitti Nurani Sirajuddin, S.Pt., M.Si., IPU, Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan, Alumni dan Kemitraan Prof. Dr. Ir. Jasmal A. Syamsu, M.Si., IPU, ASEAN Eng. Dari Fapet IPB dihadiri oleh Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahsiswaan Prof. Irma Isnafia Arief, para Ketua Departemen dan Sekretaris Departemen di lingkungan Fapet IPB.

    Wakil Dekan Bidang Sumberdaya, Kerjasama dan Pengembangan Fapet IPB Dr Sri Suharti yang memandu kegiatan ini menjelaskan bahwa acara ini merupakan rangkaian dari kunjungan Prof. Jasmal ke Fapet IPB Bogor untuk menjalin kerjasama antara Fapet IPB dengan Fakultas Peternakan Unhas, baik dalam bidang pendidikan, penelitian, pengabdian masyarakat dan terutama pada kegiatan mbkm mahasiswa.

    Dekan Fakultas Peternakan Unhas Prof.Lellah Rahim memberikan apresiasi pada acara Penandatanganan MoA ini. Beliau menjelaskan bahwa kerjasama ini merupakan suatu program dari Kemendikbudristek dimana kita diwajibkan untuk terus melakukan MBKM.  “Di dalam MoA ini banyak kegiatan yang bisa kita lakukan bersama, seperti penelitian bersama dalam bentuk magang, atau mahasiswa bisa mengikuti mata kuliah-mata kuliah yang ada di Fapet IPB sehingga MBKM ini betul-betul bisa berjalan sesuai dengan program Pak Menteri yaitu 2 semester berada di luar universitas” ungkapnya.  Prof. Lellah juga mengenalkan Prodi yang ada di Fakultas Peternakan Unhas, yaitu S1 dan D4 yang terdiri dari Teknologi Produksi Ternak, Pakan Ternak dan Agribisnis.

    Dekan Fakultas Peternakan IPB University, Dr Idat Galih Permana yang juga memberikan sambutan menjelaskan bahwa suatu keharusan bagi kita dalam rangka memberikan kesempatan kepada mahasiswa kita untuk melakukan kegiatan MBKM. “Dengan adanya program MBKM dan juga penetapan IKU ini bisa memberikan kesempatan pada kita semua untuk saling berkolaborasi, bekerjasama, belajar baik dari aspek pendidikan, penelitian, dan juga kegiatan-kegiatan pengabdian kepada masyarakat” jelasnya. Lebih lanjut Dr. Idat menjelaskan prodi prodi yang ada di Fapet IPB, yang pertama Ilmu produksi dan Teknologi Peternakan, Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, dan Teknologi Hasil Ternak (S1) yang saat ini terlibat dalam kerjasama MBKM. Disamping itu juga ada prodi untuk S2 dan S3 dan akan mebuka program magang yang bisa diakses oleh mahasiswa di luar IPB.

    Pihak Fapet IPB juga sangat terbuka dalam melaksanakan kegiatan kolaborasi riset dan IPB saat ini juga sudah mulai melakukan kerjasama-kerjasama riset. Kolaborasi riset IPB saat ini sedang terjalin dengan Universitas Jambi, dalam rangka meningkatkan publikasi dan juga sitasi termasuk juga impact factor terhadap kualitas penelitian dari kedua pihak dan berharap kedepannya ada kolaborasi riset dengan Fakultas Peternakan Unhas.

    Wakil Dekan bidang Akademik dan Kemahasiswaan Fapet IPB, Prof. Dr. Irma Isnafia Arief, juga menyampaikan program-program MBKM yang sudah dirancang sebesar 20 SKS yang mencakup bidang broiler closed house, pemotongan hewan dan budidaya hijauan pakan di UP3 Jonggol. Program-program tersebut juga terbuka untuk diikuti oleh mahasiswa dari luar Fapet IPB (Femmy/Sri)

  • Fakultas Peternakan IPB University Jalin Kerjasama dengan Unsoed

    Fakultas Peternakan IPB University jalin kerjasama dengan Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed). Penandatanganan Perjanjian Kerjasama (PKS) ini dihadiri berlangsung di Ruang Sidang Fakultas Peternakan IPB pada Senin (15/11). Dekan Fakultas Peternakan IPB University, Dr Idat Galih Permana menyatakan apresiasi kepada pihak Unsoed yang diwakili oleh Dr. Ir. Sri Rahayu, M.Si, Dr. Ir. Krismawati Muatip M.Si, dan Titin Widyastuti, S. Pt, MP.

    Kerjasama dengan Unsoed ini dalam rangka mendukung penyelenggaraan Kolaborasi Akademik dan Riset Industri dalam Implementasi Kurikulum merdeka untuk menghasilkan lulusan yang kompetitif di program studi S1 Peternakan.

    Adapun ruang lingkup perjanjian kerjasama meliputi akademik, penelitian, pengabdian kepada masyarakat, serta bidang lain yang disepakati dalam bentuk magang, pelatihan, publikasi, seminar, dan lain sebagainya.

    Kegiatan ini juga dihadiri oleh para Wakil Dekan Fakultas Peternakan yaitu Prof Irma Isnafia Arief dan Dr Sri Suharti, SPt, MSi, serta ketua dan sekretaris departemen Ilmu produksi dan Teknologi Peternakan (IPTP) Fakultas Peternakan IPB University (Femmy)

  • Fakultas Peternakan IPB University Ambil Bagian dalam Indo Livestock 2022

    Fakultas Peternakan (Fapet) berpartisipasi dalam pameran peternakan Indo Livestock di Indonesia yang diselenggarakan di Jakarta Convention Center (JCC) selama 3 hari mulai dari 6 sampai 8 Juli. Opening ceremony dilaksanakan pada hari ini (6/7) dan dibuka secara resmi oleh Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian RI Dr. Ir. Nasrullah, M.Sc yang mewakili Menteri Pertanian. Dirjen PKH juga menyempatkan untuk mengunjungi booth Fapet IPB bersama Guru Besar IPB Prof. Muladno.

    Produk Fapet yang ditampilkan dalam pameran ini antara lain adalah pakan ternak sorinfer, herbal mineral blok (HMB), magot, wafer ternak dan beberapa pakan ternak lain. Selain itu ada juga madu, telur dan makanan berbahan baku daging sapi seperti dendeng dan rendang. Produk olahan susu berupa yogurt juga tersedia di booth Fapet pada acara tersebut.

    Indolivestock 2022 Expo dan Forum diselenggarakan oleh PT Napindo Media Ashatama dan tahun ini menjadi kali ke-15 penyelenggaraan acara serta diikuti oleh 200 peserta dari 23 negara. “Kolaborasi dengan pemerintah dalam kegiatan ini untuk bersama-sama mengenalkan teknologi industri peternakan, pertanian dan perikanan secara luas kepada masyarakat dan sebagai wadah informasi dan transfer teknologi di dunia peternakan”jelas Managing Director PT Napindo Media Ashatama, Arya Seta Wiriadipoera.

    menjadi wadah berkumpulnya para pelaku usaha dan industri peternakan. Bukan hanya sebagai tempat berkumpul semata, Indolivestock juga menjadi ajang pertukaran informasi inovasi dan teknologi dalam dunia peternakan.

    Dalam acara pembukaan tersebut hadir pula Presiden Forum Masyarakat Perunggasan Indonesia (FMPI) Don P Utoyo yang menyampaikan beberapa hal terkait peternakan di Indonesia yang sudah jauh maju ke depan. “Kemajuan ini terjadi berkat kerjasama banyak pihak, antara lain pemerintah, pelaku usaha, akademisi, pers dan publik” ungkapnya. Alumni Fapet IPB angkatan 1 ini juga menerangkan beberapa produk unggulan peternakan di Indonesia yaitu sapi-sapi unggul dari Bali, Madura dan Aceh serta domba Garut. Selain itu teknologi perunggasan ayam yang sudah hampir 70% peternak menggunakan kandang tertutup atau closed house. “Kemajuan-kemajuan teknologi ini bisa ditampilkan di pameran seperti ini”jelasnya. (Femmy)

  • Fakultas Peternakan IPB University Berikan Penghargaan Kepada Para Mahasiswa Berprestasi

    Fakultas Peternakan (Fapet) IPB University menggelar kegiatan Penganugerahan Penghargaan untuk para mahasiswa berprestasi, (28/12) di Auditorium Jannes Humuntal Hutasoit (JHH), Fapet IPB, Bogor. Dalam acara tersebut, sebanyak 119 mahasiswa Fakultas Peternakan menerima 156 penghargaan dari berbagai lomba serta kejuaraan. Selain itu apresiasi juga diberikan kepada para Dosen, Ketua Organisasi Mahasiswa (Ormawa) beserta Wakilnya yang berada di lingkungan Fapet IPB University.

    Dekan Fakultas Peternakan, Dr Idat Galih Permana dalam sambutannya mengatakan bahwa acara ini merupakan bentuk apresiasi dari Fakultas dan Departemen terhadap berbagai prestasi yang telah ditorehkan oleh para mahasiswa Fapet. Kegiatan kemahasiswaan ini merupakan kegiatan yang tidak terlepas dari kurikulum. IPB memandang bahwa kegiatan kemahasiswaan sama pentingnya dengan kegiatan Akademik dan sinergis dengan MBKM yang dicanangkan oleh kementerian.

    “Kegiatan kemahasiswaan harus didesain sedemikian rupa sehingga nanti kedepan pada saat lulus menjadi seorang sarjana memiliki kompetensi yang kuat dibidang peternakan, termasuk juga kemampuan soft skill yang kuat sehingga bisa semakin memperkaya kemampuan kita pada saat kita bekerja,” ujarnya seraya berharap agar penghargaan ini bisa menjadi motivasi, tidak hanya untuk yang menerima apresiasi tapi juga kepada teman-teman yang lain.

    Kegiatan ini juga dihadiri para Wakil Dekan, Ketua Departemen serta para Dosen di lingkungan Fapet IPB University. Wakil Dekan bidang Akademik dan Kemahasiswaan Prof Irma Isnafia Arief menyampaikan laporan mengenai kegiatan kemahasiswaan selama tahun 2022. “Berdasarkan data SIMAKER serta berbagai data yang didapatkan dari laporan mahasiswa melalui ORMAWA, capaian prestasi untuk tahun 2022 meliputi prestasi internasional sebanyak 26 prestasi, diantaranya adalah Student Competition di bidang ilmiah, presenter terbaik, kemudian kompetisi non akademik termasuk diantaranya untuk debat dan kategori musik”ujarnya di awal laporan.

    Prof. Irma juga mengatakan, 130 prestasi nasional tersebut melampaui target awal yaitu 100 prestasi yang diantaranya terdiri dari PKM, PPKO Abdidaya, kompetisi akademik dan non akademik di Perguruan Tinggi dan Instansi lainnya. Kemudian untuk Regional tingkat Perguruan Tinggi ada 104 prestasi yang hampir semuanya mendapatkan prestasi, diantaranya adalah Mapres (Mahasiswa Berprestasi), OMI, Cowboy Showtime, CST, juara Dekan Cup, serta kompetisi lainnya di tingkat IPB.

    Di bidang akademik, capaian mahasiswa yang menjalankan paling sedikit 20 SKS di luar kampus, atau yang termasuk IKU 2 adalah sebesar 55,87%  atau 818 mahasiswa dari jumlah total mahasiswa S1 sebanyak 1.464 pada tahun 2022. “Target dari DIKTI adalah minimal 35% dan tahun ini kita bisa mencapai 55,87%,” jelasnya. Selain itu, ada juga kegiatan MBKM yang diikuti oleh mahasiswa di luar kampus yaitu MBKM Flagship dari Kemenristek Dikti dan MBKM yang dilakukan oleh Fakultas yaitu Sertifikasi Perunggasan Jenjang 5, Matching Fund Kedai Reka, Soft Skill Kemahasiswaan dan Kewirausahaan serta kegiatan magang di Teaching Farm diantarnya Closed House dan di Jonggol. (Femmy)

  • Fakultas Peternakan IPB University dan Jalin Kerjasama dengan Perkumpulan Masyarakat Ilmu Perunggasan Indonesia (MIPI)

    Melalui penandatanganan Memorandum of Agreement (MoA), Fakultas Peternakan (Fapet) IPB University sepakati kerjasama dengan Perkumpulan Masyarakat Perunggasan Indonesia (MIPI). Penandatanganan MoA ini berlangsung di Ruang Sidang Fakultas Peternakan, Kampus IPB Dramaga, (24/5). 

    Dekan Fakultas Peternakan IPB University, Dr Idat Galih Permana menyambut baik kegiatan tersebut,  “Ke depannya kita berharap perunggasan di Indonesia ini bisa kita tingkatkan terutama kolaborasi antara perguruan tinggi, masyarakat, peternak, termasuk juga industri, khususnya dalam bidang pendidikan, riset maupun di dalam pemberdayaan” ujarnya. Dr. Idat juga melihat MIPI memiliki jaringan internasional yaitu World Poultry Science Association dan di Indonesia juga aktif mengadakan event baik seminar maupun workshop.

    Lebih lanjut Dekan Fapet juga mengenalkan kepada MIPI dua divisi di Fapet yang berkaitan langsung dengan unggas, yaitu Divisi Produksi Ternak Unggas yang dikepalai oleh Prof. Iman Rahayu dan Divisi Nutrisi Ternak Unggas yang dikepalai oleh Prof. Sumiati. Selain itu ada juga beberapa divisi yang mensupport, terutama untuk riset. Divisi tersebut antara lain Bidang Pemuliaan yang banyak riset mengenai unggas. 

    Sementara itu, Ketua Umum MIPI Prof. Ir. Arnold Parlindungan Sinurat MS., Ph.D dalam sambutannya menyampaikan harapannya agar industri perunggasan di Indonesia ini bisa maju, “Baik yang besar maupun yang kecil kita menginginkan sama-sama maju. Sampai saat ini masalah yang masih kita hadapi terutama gejolak harga di perunggasan, sering terjadi dan terulang. Untuk itu perlu dikerjasamakan agar pemikiran dari teman-teman di Fapet dan MIPI maupun dari universitas lain bisa kita satu padukan supaya industri perunggasan ini bisa maju’’ jelasnya.

    Prof. Arnold juga menyampaikan beberapa hal yang perlu dilakukan dalam action kerjasama ini. Beberapa hal tersebut antara lain adalah penyebaran ilmu dan pengetahuan, baik secara teorotis maupun secara praktis, dalam bentuk kegiatan pengabdian masyarakat supaya masyarakat kita merasakan keberadaan dan kegunaan MIPI maupun Fapet di seluruh Indonesia.

    Penandatangan MoA diawali dengan pembacaan isi naskah MoA oleh Wakil Dekan Bidang Sumberdaya, Kerjasama dan Pengembangan Fapet IPB, Dr. Sri Suharti, kemudian dilanjutkan penandatangan oleh kedua belah pihak. Pada sesi diskusi masing-masing ahli menyampaikan beberapa hal berkaitan dengan rencana program. Beberapa hal tersebut antara lain dari Prof. Iman Rahayu yang menyampaikan bahwa pada kegiatan ini kita sudah merancang program Webinar mengenai Animal Welfare, dan Transportasi Logistik di Poultry dan pengabdian kepada masyarakat.

    Detail program lain disampaikan oleh Dr. Maria Ulfah, dosen Fapet sekaligus Komda MIPI cabang Jawa Barat, DKI dan Banten. Divisi Produksi Unggas Fapet IPB bekerjasama dengan MIPI akan memfokuskan webinar dengan tema Penerapan Animal Welfare pada Logistik Unggas dan ini akan kami kerjasamakan dengan Gabungan Perusahaan Pembibitan Unggas Indonesia (GBPU). Kemudian terkait dengan edukasi, divisi Produksi Unggas bekerjasama dengan MIPI juga akan  memberikan edukasi kepada masyarakat, misalnya tentang bagaimana harusnya penanganan produk unggas yang baik,. program untuk mengurangi stunting,.

    Selanjutnya Prof. Sumiati menyampaikan pada aspek penelitian industri yang sedang dirancang dan negosiasi dan berlokasi di closed house. Selain itu banyak juga industri yang ingin mencobakan programnya di perguruan tinggi, karena legalitas diperlukan.

    Dr. Ir. Laurentius Hardi Parsetyo, M.Agr dari MIPI turut menyampaikan info mengenai animal conference nanti ada 3 forum, yang pertama scientific fourm, yang kedua bussiness forum (pelaku usaha juga banyak dan ingin ada kontak), lalu culinary forum (meningkatkan kesadaran akan kualitas). (Femmy)

  • Fakultas Peternakan IPB University dan Tim Kedaireka Launching Kandang Ayam Portabel

    Bertempat di Unit Pendidikan dan Penelitian Peternakan Jonggol (UP3J), Dr Idat Galih Permana, Dekan Fakultas Peternakan (Fapet) IPB University bersama Tim Peneliti Program Kedaireka yang diketuai oleh Prof Cece Sumantri secara resmi me-launching Portable House For IPB D1, kandang portabel dengan sistem free range (29/11).

    Prof Cece mengatakan bahwa tujuan kandang portabel ini ingin membuat kandang free range dengan kandang portabelnya, kalau pedoknya sudah unggul bisa dipindah sekalian dengan pagarnya. “Ke depannya, kandang portabel ini menjadi model dengan target ke ayam organik, jadi ayamnya sebetulnya sudah kualitas organik, lebih tahan penyakit terutama Newcastle Disease dan Tetelo, tinggal bagaimana mendesain pakannya. Idealnya ayam organik itu harus free range, ayamnya lebih sehat dan perlu ada beberapa kajian terutama ketahanan terhadap bakteri juga parasit”ungkapnya.

    Dalam sambutannya, Dekan Fapet Dr. Idat Galih Permana juga menyebut sistem free range ini terkontrol, sehingga ayamnya bisa dipelihara secara sistem organik. “Seperti halnya di negara-negara maju dimana sekarang masyarakatnya sudah semakin aware terhadap kesehatan dan lingkungan, sistem pemeliharaan seperti ini sudah mulai banyak dikembangkan dan masyarakatnya juga semakin banyak yang mengkonsumsi produk-produk organik” jelasnya. Dr. Idat juga berharap dengan adanya percontohan seperti ini bisa juga dikembangkan di tempat-tempat lain dan para peternak yang selama ini memelihara secara konvensional dengan kandang tertutup atau dilepas secara uncontrol bisa mulai mengembangkan sistem ini. Selain itu akan dilihat juga dari sisi efisiensi penggunaan pakan.

    Bagus Widiatmoko, S.Pt, mitra Kedaireka yang membuat kandang portabel ini menjelaskan baru pertama kali membuat sistem free range seperti ini. Sebelumnya, alumni Fapet angkatan 38 ini biasa membuat mini closed house. Untuk pengerjaan kandang portabel ini dibutuhkan waktu kurang lebih 2 bulan dan ke depannya akan ada penyempurnaan. (Femmy)

  • Fakultas Peternakan IPB University Gandeng PT ASputra Perkasa Makmur Kembangkan Jiwa Entrepreneur Mahasiswa

    Fakultas Peternakan (FAPET) IPB University melakukan penandatanganan kerja sama nota kesepahaman (MoU) dengan PT ASputra Perkasa Makmur (ASPM), 28/3. Kerja sama tersebut dalam rangka pengembangan akademik di bidang kewirausahaan dan soft skill mahasiswa IPB University. Kerja sama ini bertujuan untuk menyiapkan mahasiswa agar bisa melakukan kegiatan akademik dan juga magang ataupun pelatihan dalam bidang budidaya unggas dalam model medium scale.

    Dr Idat Galih Permana, Dekan Fapet IPB University menyampaikan, aspek pendidikan pada kerja sama ini melibatkan dosen dan mahasiswa yang bisa dijadikan sekolah asisten mitra. “Pada prinsipnya terbuka untuk umum, dikarenakan adanya pengaturan dari sisi jumlah dan juga waktu,” kata Dr Idat. 

    Ia melanjutkan, kegiatan tersebut dapat berupa praktikum serta langsung terjun ke lapang. Sementara, aspek yang ingin dikembangkan yaitu membuat mahasiswa bisa menjadi wirausaha dalam produksi ayam broiler melalui model kemitraan. Salah satunya dengan sistem Paranje.

    Ananta Anastasia dari PT ASputra Perkasa Makmur (ASPM) mengatakan, “Paranje merupakan terobosan program pemberdayaan bagi masyarakat khususnya mahasiswa Fakultas Peternakan.” Ia menjelaskan program tersebut merupakan program pemeliharaan ayam broiler melalui kemitraan. Program ini memfasilitasi peminjaman kandang sehingga menjadi jembatan bagi mahasiswa menjadi peternak pemula. Ia berharap setelah lebaran sudah bisa check in pertama. 

    Penandatanganan kerjasama ini bertujuan mempersiapkan mahasiswa ketika lulus, sudah mempunyai pengalaman tentang mengelola bisnis ayam broiler dengan skala menengah. Skema kerjasama ini menarik karena Paranje bisa memfasilitasi pinjaman berupa kandang. Melalui kerjasama ini, tidak hanya dalam aspek budidaya tetapi pihak Paranje juga bisa memberikan training bagi mahasiswa atau calon peternak yang tertarik untuk memulai bisnis peternakan.

    Kegiatan ini dihadiri oleh perwakilan Fapet IPB University yaitu, Dr Idat Galih Permana, Dr Sri Suharti, Prof Irma Isnafia Arief, Dr Jakaria, Iyep Komala, dan Ananta Anastasia dari PT ASputra Perkasa Makmur (ASPM)

  • Fakultas Peternakan IPB University Gelar Pelatihan Kewirausahaan Pakan Ternak

    Fakultas Peternakan (Fapet) IPB University bekerjasama dengan  PT. Ultrajaya Milk Industry Tbk gelar Program Retooling Feed Profesional Enterpreneur (FPE) bertajuk “Pengembangan Wirausaha Muda Pakan Ternak Untuk Penguatan Industri Sapi Perah Nasional” untuk sarjana dengan latar belakang keilmuan Nutrisi dan Teknologi Pakan Ilmu Peternakan. Peserta berasal dari beberapa perguruan tinggi dan telah diseleksi oleh pelaksana kegiatan retooling.

    Kegiatan pelatihan berlangsung selama 7 hari yang terdiri dari 35% teori dan 65% praktik produksi dan bisnis. Para tutor atau yang terlibat dalam kegiatan ini terdiri dari pakar di beberapa bidang yang berasal dari Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan (INTP) Fapet, antara lain Ir. Agus Setiana, MS sebagai motivator, Prof. Panca Dewi Manu Hara Karti S. dan Dr.rer.nat. Nur Rochmah Kumalasari dengan materi Manajemen Produksi Tanaman Pakan, Prof. Luki Abdullah yang memberikan materi Forage Processing dan beberapa materi serta tutor lainnya lainnya. Selain dari Fapet IPB, ada juga tutor lain yang berasal dari PT. Prima Agrostis Nusantara selaku industri pakan ternak yaitu Zoufikar Imani dan Adam Mirza. Selain itu, peserta juga diberikan pelatihan Manajemen Keuangan oleh Dr. Adi Hadiyanto agar mampu mengelola sistem keuangan khususnya di bisnis pakan.

    Pada pembukaan acara tersebut, Dekan Fapet IPB Dr. Idat Galih Permana mengatakan, “Saat ini produksi sapi perah atau susu kita masih sekitar 20% dalam negerinya dan ini merupakan tantangan yang cukup besar. Kita selaku orang yang terlibat di dalamnya merasa bahwa sapi perah ini penting, terutama bagaimana kita mencukupi kebutuhan susu nasional karena saat ini konsumsi susu kita jauh lebih rendah dibanding dengan negara-negara ASEAN bahkan kalau tertinggi di Belanda” jeasnya. Lebih lanjut, Dekan Fapet juga ingin mengajak seluruh komponen di persapiperahan ini tidak hanya industri tapi peternak-peternak rakyat. Peternak rakyat dari sisi pengadaan pakan masih apa adanya, dan curahan waktu yang jadi beban peternak sebagian besar adalah mencari pakan terutama mencari hijauan. Bagaimana kalau para peternak ini sudah bisa memanfaatkan hijauan yang baik, berkualitas, komposisi nutrientnya cukup, bisa disiapkan dalam bentuk pakan olahan. Produktivitas dan kesejahteraan peternak akan semakin meningkat.

    ‘’Dengan adanya pelatihan Feed Profesional Enterpreneur ini mudah-mudahan bisa tumbuh pengusaha-pengusaha pakan, khususnya pakan komplit,” harapnya.

  • Fakultas Peternakan IPB University Gelar Promosi Program Pascasarjana

    Fakultas Peternakan IPB University mengadakan promosi bertajuk Talk Show Interaktif Pascasarjana Fakultas Peternakan IPB University IPB, 12/3. Acara ini mengundang sejumlah alumni berprestasi dari program pascasarjana Fapet.

    Dalam sambutannya Dekan Fakultas Peternakan Dr. Idat Galih Permana menyampaikan sejarah berdirinya program pascasarjana Fapet IPB pada tahun 1975 dan merupakan program studi tertua di Indonesia. Kemudian pada tahun 2007 saat itu berkembang 2 program studi ilmu ternak untuk S2 dan S3 yaitu Ilmu Produksi Ternak dan Ilmu Nutrisi Pakan hingga saat ini. “Pada kesempatan pagi ini, kita akan bersama-sama  mengikuti talkshow terkait bagaimana kedua program studi ini bisa berkiprah dalam rangka meningkatkan kualitas SDM khususnya dalam peningkatan jenjang dari program S1 ke S2 maupun program ke S3” jelasnya.

    “Saat ini kami menerapkan moto : ramah dan berkualitas. Jadi kami ingin memberikan layanan yang sebaik-baiknya dengan berbagai macam media, baik secara langsung maupun media sosial yang ada ataupun sistem informasi” ujar Prof. Dr. Ir. Anas Miftah Fauzi, M.Eng, Dekan Sekolah Pascasarjana IPB University. Prof. Anas juga menambahkan bahwa mahasiswa tidak perlu repot ketika akan mendaftarkan ujian, seminar, dsb karena sudah disiapkan sistemnya termasuk paltform untuk berkomunikasi dengan dosen pembimbing. Selain itu di pascasarjana IPB juga ada program lulus tepat waktu, program PMDSU, dan program rekognisi pembelajaran lampau yang bisa mempercepat kelulusan tapi tidak bisa menggantikan tugas akhir.

    Wakil Rektor IPB University bidang Inovasi dan Bisnis, Prof Erika Budiarti Laconi, turut hadir memberikan saran dan semangat kepada seluruh peserta yang hadir. “Untuk masuk di S2 itu ada waktunya dua tahun dan S3 tiga tahun, kalau lewat satu hari anda sudah telat, kalau kurang dari 1 hari berarti anda sukses, oleh sebab itu kalau bisa mengambil mata kuliah dan sebagainya sudah dipikirkan ke arah mana bidangnya”. Beliau juga berharap hasil studi ini bukan hanya mendapatkan gelar S2 dan S3, tapi semua keilmuannya bermanfaat untuk masyarakat dan keluarga kita. Hasil riset bisa kita tingkatkan invensi menuju inovasi, harapannya apa yang kita lakukan harus bisa menjawab tantangan masyarakat, problem di masyarakat dan semoga penelitian-penelitiannya sudah diarahkan kesana.

    Sesi pertama talkshow ini membahas mengenai Peran dan Posisi Prodi Pascasarjana Fakultas  Peternakan IPB dalam kancah nasional dan Internasional dengan menampilkan dua narasumber yaitu Ketua Program Studi ITP Dr. Ir. Salundik, M.Si dan Ketua Program Studi Ketua Program Studi INP Prof. Dr. Ir. Luki Abdullah M.Sc.Agr.

    Pada sesi kedua talkshow ini menghadirkan para alumni sukses lulusan Fapet yang berbagi pengalamannya menempuh pendidikan di pascasarjana Fapet. Para alumni terdiri dari Yanto Hardianto, S.Pt., M.Si, alumni S2 INP yang saat ini menjabat sebagai Manager Nutritionist & Research Development PT. Central PanganPertiwi, hadir pula alumni S3 INP Dr. Ir. Cecep Hidayat, S.Pt., M.Si dari Balitnak Kementan RI, alumni Program PMDSU S3 PS ITP IPB University dan peneliti BRIN Dr. Isyana Khaerunnisa, S.Pt  dan Ria Putri Rahmadani, S.Pt, M.Si, alumni program sinergi S2 dan juga General Manager PT. Pandu Biosains. (Femmy)

  • Fakultas Peternakan IPB University Gelar Sertifikasi K3L Pranata Laboratorium

    Fakultas Peternakan IPB University gelar Kegiatan Sertifikasi K3L (Kesehatan, Keselamatan, Keamanan, dan Lingkungan) untuk Pranata Laboratorium Pendidikan (PLP), (18/8). Pelatihan pembekalan dengan tema Refreshment Kompetensi “Petugas K3 Laboratorium” ini terselenggara atas kerjasama Direktorat Sumberdaya Manusia (SDM),  Fakultas Peternakan IPB University dan PT Rukindo (Ruang Kompetensi Indonesia).

    Wakil Dekan bidang Sumberdaya, Kerjasama dan Pengembangan Fakultas Peternakan IPB University, Dr Sri Suharti menjelaskan bahwa kegiatan sertifikasi ini terdiri dari dua tahapan yaitu pembekalan dan uji kompetensi. "Para peserta yang mengikuti kegiatan ini sudah melalui proses seleksi oleh panitia yang memenuhi persyaratan. Terpilih sepuluh PLP perwakilan dari seluruh fakultas di lingkungan IPB University. Selain itu juga dua PLP yang mendaftar secara mandiri dari Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA),” terangnya.

    Menurutnya, pemahaman akan K3L ini diperlukan oleh para pengelola laboratorium terutama untuk saat ini. Dr Sri berharap kegiatan ini dapat meningkatkan kepedulian para PLP dalam K3L.

    Dekan Fakultas Peternakan Dr Idat Galih Permana dalam sambutannya mengatakan bahwa kegiatan yang dilakukan di laboratorium tidak hanya untuk akademik tapi juga untuk riset dan jasa. Melalui sertifikasi ini, ia berharap kemampuan PLP bisa ditingkatkan dan juga untuk meminimalisir risiko yang terjadi.

    Sementara itu, Direktur SDM IPB University, Dr Heti Mulyati menyampaikan bahwa pelatihan ini dibuat sebagai kompensasi non finansial dalam rangka capacity building. “PLP adalah salah satu jabatan fungsional di tenaga kependidikan (tendik). Ada yang perlu kita improve dari implementasinya. Dalam pengembangan tendik, saat ini masih terbatas pesertanya dan baru tahap pertama yang akan dievaluasi untuk pelatihan selanjutnya,” tandasnya. (Femmy/SSI/ZUl)

  • Fakultas Peternakan IPB University gelar Sertifikasi Perunggasan Jenjang 5

    Fakultas Peternakan IPB University gelar Kegiatan Sertifikasi Kompetensi Perunggasan Jenjang 5 untuk mahasiswa aktif, fresh graduate maupun alumni yang berkecimpung di dunia peternakan unggas. Kegiatan sertifikasi terbagi atas 5 batch dimulai dari akhir Juni hingga pertengahan Juli 2022. Sertifikasi ini merupakan subsidi dari Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan terselenggara atas kerjasama  Fakultas Peternakan IPB University dengan LSP (Lembaga Sertifikasi Profesi) Agribisnis Ambissi.

    Wakil Dekan bidang Akademik dan Kemahasiswaan Fakultas Peternakan IPB University, Prof. Irma Isnafia Arief  mengatakan kegiatan sertifikasi perunggasan level 5 ini didesain dengan bimtek terpadu dengan narasumber dari praktisi perunggasan sehingga menjadi Mata kuliah Enrichment courses IPB20E (0-2) Etika Profesional, dimana mahasiswa mendapatkan keuntungan ganda yaitu sertifikat kompetensi perunggasan level 5 dari BNSP dan 2 sks MBKM. “Untuk peserta alumni fresh graduate maka sertifikasi kompetensi ini sangat bermanfaat untuk karir di masa kini dan mendatang" jelasnya.

    Kegiatan ini menghadirkan 3 orang Asesor  dari LSP Agribisnis Ambissi. Asesor tersebut antara lain Guru Besar Fapet IPB Prof. Iman Rahayu, Rae Hanif dan Chandra Kirana.  Lalu, sebenarnya apa maksud dan tujuan  dari kegiatan ini? Menurut Chandra Kirana, salah satu asesor yang terlibat dalam kegiatan ini, tujuan sertifikasi yang pertama untuk menilai bahwa seseorang apakah sudah kompeten di semua unit yang ada di skema perunggasan level 5. Tujuan kedua jika kita melihat fungsinya di dunia kerja, maka sertifikasi ini sebagai bukti tambahan atau bukti pendamping baik ijazah yang digunakan oleh asesi selama dia mengikuti pendidikan formal sehingga ada nilai lebih ataupun pembanding untuk perusahaan. Chandra juga menjelaskan jika di industri, sertifikasi jenjang 5 ini posisinya di Kepala Unit, Asisten Manajer atau bisa juga di Supervisor. Asesor yang sudah 10 tahun berkecimpung di bidang sertifikasi ini juga memberikan kesan, pesan dan harapan mengenai kegiatan ini “Para peserta sangat luar biasa, semangat mengikuti asesmen ini. Diharapkan ke depannya di akademisi ini ini mata kuliah selaras dengan unit-unit kompetensi, jadi ketika mahasiswa lulus dan mengikuti asesmen sudah tidak kaget lagi” tutupnya.

    Para peserta nampak antusias mengikuti kegiatan ini. Dian Ardian Syah, peserta batch pertama yang juga lulusan Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan (IPTP) Angkatan 54. “Sangat mengapresiasi untuk Ibu Prof. Iman Rahayu yang sudah menginisiasi adanya sertifikasi perungasan ini, acara yang sangat bermanfaat untuk mahasiswa peternakan” tuturnya. Menurutnya, banyak ilmu dan hal baru yang peserta dapat selama masa bimbingannya. Dibimbing oleh dosen dan ahli dari setiap materi bimbingannya, membuat penyampaian materi menjadi lengkap dan mudah dipahami, yang mana sebelumnya tidak didapatkan di kuliah dan ini penting untuk dunia kerja.

    Peserta lain, Fajar Rezki Pambudi, turut merasakan manfaat dari kegiatan ini  “Acara sertifikasi perunggasan jenjang 5 sangat bermanfaat untuk saya. Banyak ilmu yang saya dapatkan setelah mengikuti acara tersebut, terutama untuk saya yang belum pernah terjun secara langsung di lapang” ujar mahasiswa prodi Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fapet angkatan 55  ini. Peserta batch terakhir ini juga mengatakan bahwa materi yang diberikan dapat menjadi bekal ketika sudah terjun ke lapang secara langsung. Materi yang dimuat mulai dari pengolahan data produksi, penerapan biosekuriti di peternakan, hingga pentingnya berkomunikasi untuk menjalin kerja sama antar berbagai pihak. ”Saat pelaksanaan ujian, asesor dan asisten asesornya pun memberikan pengalaman-pengalaman beliau di lapang, sehingga peserta menjadi tahu langkah apa yang harus dilakukan agar tidak terjadi kesalahan dan kecelakaan.’’ tandasnya.  (Femmy)

  • Fakultas Peternakan IPB University Gelar Webinar Mental Health Terkait Pandemi COVID-19

    Fakultas Peternakan IPB University gelar webinar “Menjaga Kesehatan Mental Saat Masa Pandemi COVID-19”, (25/7). Ada tiga narasumber yang hadir dalam webinar ini. Mereka adalah Idei Khurnia Swasti, MPsi, Psikolog, Dosen Psikologi Universitas Gadjah Mada (UGM), dr Basith Halim, dokter yang sedang menempuh pendidikan PPDS-1 di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia- RSCM dan Sri Pangesti Budi U, SPd, SE, Ak, Direktur Pemasaran dan Pengembangan Bisnis RS UMMI Bogor.

    Dekan Fakultas Peternakan IPB University, Dr Idat Galih Permana dalam sambutannya mengatakan bahwa pandemi ini telah mengubah tatanan sosial masyarakat.

    “Kita sudah dua semester melakukan kuliah secara online. Semester depan perkuliahan masih dilakukan secara online. Oleh karena itu, pada acara hari ini kita akan mendengar bagaimana cara melakukan pola hidup sehat di masa pandemi dan tetap produktif. Saya harap adik-adik mahasiswa tetap semangat menjalani kegiatan sehari-hari,” ujarnya di hadapan mahasiswa, dosen, tenaga kependidikan serta anggota Agrianita Fakultas Peternakan IPB University.

    Dalam kesempatan ini, Idei memaparkan pengalamannya menjadi supervisor di Pojok Curhat UGM. Pojok Curhat UGM merupakan wadah konsultasi psikologi yang dibentuk oleh Fakultas Psikologi UGM.

    Menurut Idei, sehat itu terdiri dari dua hal. Yaitu sehat fisik dan mental. “Dengan kondisi keduanya (fisik dan mental) yang sehat, kita bisa menjalani hidup dengan produktif,” jelasnya.

    Peserta juga mendapatkan penjelasan yang lengkap terkait Corona Virus dari dr Basith. Mulai dari cara penularan, gejala-gejala yang terjadi pada pasien, tata cara farmakologi COVID-19, cara mengatasi sesak, mengatur posisi duduk dan pernafasan, serta rehabilitasi pasca COVID-19 dengan adaptasi fungsi paru yang masih ada.

    ”Untuk pandemi ini kita tidak bisa menyepelekan seperti batuk, pilek, flu biasa. Kita tidak boleh lengah. Gejala COVID-19 pada penderita komorbid jantung akan merasakan sakit dada. Dan untuk perokok, kebanyakan banyak mengalami sesak nafas,” jelasnya.

    Sri Pangesti Budi juga berbagi pengalamannya seputar kondisi rumah sakit semenjak pandemi melanda.  “Saat pandemi, IPB University menjalin kerjasama dengan RS UMMI. Civitas IPB University mendapatkan privilege untuk rawat inap di RS UMMI. Selain dosen dan pegawai, ada beberapa mahasiswa IPB University yang kami handle langsung. Kami siapkan kebutuhan mereka sehari-hari terutama terkait kesehatan. Selama menghandle pasien COVID-19, ketenangan membawa dampak yang signifikan dan peranan orang lain dalam memberi support kepada pasien juga sangat membantu kesembuhan. Oleh karena itu, seluruh komponen harus bersatu, bahu-membahu,” jelasnya (ipb.ac.id)

  • Fakultas Peternakan IPB University Gelar Webinar Sistem Perunggasan Closed Housed

    Fakultas Peternakan (Fapet) IPB University menyelenggarakan Webinar bertajuk “Sistem Perunggasan Closed House System bersama PT. Multi Sarana Pakanindo (MSP) & PT. Charoen Pokphand Indonesia Tbk (CP)” secara daring , (23/6). Kegiatan ini merupakan rangkaian acara bimtek dan pelatihan dalam rangka persiapan ujian kompetensi dan sertifikasi perunggasan jenjang 5 yang akan dilaksanakan pada akhir Juni sampai dengan pertengahan Juli di Fapet IPB yang diadakan oleh Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP) Agribisnis Ambissi – Bogor dengan subsidi dari Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP).

    Dalam sambutannya, Dekan Fakultas Peternakan IPB University, Dr Idat Galih Permana menghaturkan apresiasi kasih kepada PT. MSP baik dari segi edukasi maupun kemitraan. “Perunggasan di Indonesia merupakan industri yang sangat maju dan modern. Pada hari ini, peserta khususnya para mahasiswa dan alumni yang mengikuti kegiatan ini diharapkan dapat mendapat pencerahan dari para narasumber PT. MSP terkait dengan pengelolaan unggas modern baik pada broiler maupun layer, sehingga ketika nanti mengikuti uji kompetensi, peserta bisa lolos. Karena sertifikasi ini merupakan standar minimal seorang sarjana peternakan harus bisa memahami bagaimana pengelolaan perunggasan pada sistem kandang modern khususnya pada closed house, lebih lanjut” jelasnya.

    Dekan Fapet juga menyampaikan beberapa hal terkait perunggasan, antara lain mengenai berbagai faktor yang menunjang kemajuan di perunggasan yaitu bibit, pakan, juga sistem perkandangan. Sistem perkandangan modern sudah diterapkan di Indonesia khususnya pada broiler maupun layer untuk sistem perkandangan closed house sistem dan sudah menjadi standar bagi peternak dalam pengembangan atau dalam mengembangkan bisnis unggas broiler, karena dengan perkandangan ayam yang saat ini kita pelihara bukan merupakan ayam membutuhkan perlakuan yang khusus baik dari aspek manajemen, pakan, sehingga bisa memberikan performance maupun produktivitas yang tinggi.  Ketika ternak dipelihara dengan nyaman dan baik, maka hasilnya akan baik. Hal tersebut sudah dibuktikan di Fapet atas hibah dari PT. Charoen Pokhpand telah memiliki kandang closed house, dengan kapasitas 20.000 dengan performance sangat baik.

    Dalam webinar ini, dihadirkan beberapa narasumber yang memberikan materi sesuai keahliannya. Narasumber pertama yaitu  Marwan Hendrianes, ST dari PT. Charoen Pokhpand Jaya Farm. Lulusan Teknik Mesin Unila ini memberikan materi Menerapkan Prosedur Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3). Selanjutnya drh. Indra Dwi Resmana menyampaikan 2 materi yaitu Biosecurity dan Prosedur Jaminan Mutu. Mengelola Sistem Produksi serta Teknologi Close House  disampaikan secara apik oleh Gatot Aditya Respati ,S.Pt  dan dilanjutkan dengan materi Penerapan IOT Close House oleh Bapak Deriana Mabrur dan dilanjutkan dengan diskusi dengan peserta. Materi terakhir disampaikan oleh Bapak Windy Anugrah dari PT. MSP mengenai Analisa Usaha Peternakan. (Femmy). 

  • Fakultas Peternakan IPB University Gelar Workshop Implementasi Problem Based Learning

    Fakultas Peternakan IPB University Gelar Workshop Implementasi Problem Based Learning di Program Studi Sarjana (16/03). Workshop ini menghadirkan tiga narasumber, yaitu  Direktur Pengembangan Program dan Teknologi Pendidikan Ir. Lien Herlina, M.Sc, Kasubit Pengembangan Pembelajaran, dan Impplementasi PBL masing-masing oleh Prof. Dr. Ir. Yulin Lestari  dari Direktorat Pengembangan Program dan Teknologi Pendidikan serta Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Fakultas Teknologi Pertanian Dr. Ir. Feri Kusnandar, M.Sc.

    Hadir pula dalam acara tersebut Dekan Fakultas Peternakan Dr. Ir. Idat Galih. Permana, M. Sc.Agr yang dalam sambutannya mengatakan bahwa kita memerlukan sekali pencerahan tentang bagaiman metode pembelajaran PBL. “Setahun ini kita sudah menyusun kurikulum K2020 dan sejak semester awal kemarin kita sudah mengimplementasikan khususnya mulai dari Program PPKU” ujarnya. Lebih lanjut beliau menyampaikan harapannya kepada para dosen dan PLP yang hadir dalam workshop tersebut agar selepas acara ini berlangsung untuk dapat menyiapkan semacam SAP atau RPS dimana nanti ke depan kita sudah bisa mengimplementasikan yang dikawal oleh Prof. Irma Isnafia Arief, S.Pt, M.Si, selaku Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Fakultas Peternakan IPB University.

    Pemaparan pertama yaitu Konsep Problem Based Learning (PBL) oleh Ir. Lien Herlina, M.Sc  yang secara singkat apa saja yang sudah dipakai di mata kuliah dengan konsep PBL yang sudah berjalan dari semester yang lalu sudah pakai PBL dengan Project Based Learning(PjBL), Case Study, dan sebagainya.  “PBL itu sebetulnya membutuhkan kreativitas, jadi kalau hanya membaca definisi saja saja sama seluruh dunia juga dalam ilmu pendidikan seperti itu” tegasnya.

    Materi selanjutnya yaitu Implementasi PBL masing-masing disampaikan oleh Prof. Dr. Ir. Yulin Lestari yang memberikan beberapa contoh implementasi PBL berupa presentasi kuliah berupa video, beliau juga menjelaskan mengenai waktu, metode,sasaran serta  tujuan yang didapat oleh mahasiswa dari kegiatan tersebut. Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Fakultas Teknologi Pertanian Dr. Ir. Feri Kusnandar, M.Sc turut memaparkan implementasi PBL dalam mata kuliah dengan studi kasus yang menarik seputar food industry serta menambahkan keunggulan dari implementasi PBL  “Mahasiswa bisa aktif di kelas karena bobot nilai cukup tinggi, bukan hanya mengandalkan nilai dari UTS dan UAS” jelasnya.

    Tindak lanjut implementasi disampaikan oleh Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Fakultas Peternakan IPB University Prof. Dr. Irma Isnafia Arief, S.Pt, M.Si dalam workshop yang berlangsung selama lebih dari dua jam ini. “Dalam waktu dekat ini kami akan mengajak Departemen, Komdik untuk memilih dulu mata kuliah yang siap untuk melakukan PBL ini dengan beberapa tahapan” ujarnya sebelum mengakhiri acara.

  • Fakultas Peternakan IPB University Gencarkan Konsumsi Daging Ayam IPB D1 dan Kelinci

    Untuk meningkatkan konsumsi daging ayam IPB D-1 dan daging kelinci, Fakultas Peternakan IPB University menggelar webinar kedaireka. Kegiatan yang mengusung tema “Pengolahan Daging Ayam IPB dan Daging Kelinci yang ASUH (Aman, Sehat, Utuh dan Halal) serta Launching Produk Unggulannya ini merupakan hasil kerjasama dengan peternakan Sinar Harapan Farm (SHF), (14/11).

    Dalam sambutannya, Sekretaris Departemen Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan (IPTP), Fakultas Peternakan IPB University Dr Jakaria mengatakan bahwa program ini merupakan salah satu media belajar mahasiswa. Terutama pada pendekatan gizi dan kuliner yang mampu mengubah sudut pandang masyarakat serta dapat meningkatkan diversifikasi produk ternak yang belum populer.

    “Kegiatan ini juga menjadi wadah dalam peningkatan kompetensi mahasiswa untuk berinovasi dan berdedikasi dalam pengembangan pengolahan produk hasil ternak. Daging ayam IPB-D1 dan daging kelinci merupakan komoditas dengan potensi nutrisi yang tinggi, namun eksistensinya masih rendah di kalangan masyarakat. Butuh inovasi pada produk pengolahan hasil ternaknya,” ujarnya. 

    Ada tiga narasumber yang hadir dalam webinar ini. Mereka adalah Indah Wulandari, SGz, RD (ahli gizi RSUP Dr Kariadi Semarang), Dr Ir Astari Apriantini, SGz, MSc (Dosen Fakultas Peternakan IPB University) dan Ali Mustopa, SPt (Direktur Sinar Harapan Farm).

    Dalam paparannya, Indah menjelaskan bawah daging ayam IPB D1 dan daging kelinci bermanfaat bagi Kesehatan. Menurutnya, salah satu kandungan gizi yang dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan sumber protein hewani adalah daging ayam dan daging kelinci.

    “Keduanya masuk dalam golongan white meat yang lebih rendah lemak dibandingkan red meat. White meat ini memiliki manfaat seperti kandungan protein tinggi. Kandungan lemaknya juga rendah sehingga baik untuk diet, untuk pasien jantung dan menurunkan tekanan darah,” jelasnya. 

    Ia menambahkan bahwa, kandungan zat besinya juga cukup tinggi (27 persen). Vitamin B12 dalam white meat ini baik untuk pembentukan sel darah merah sehingga cocok untuk pasien dengan gangguan sistem saraf, diabetes mellitus, memelihara kesuburan (magnesium selenium sebagai antioksidan), kalsium lemak omega 3. 

    “Pemilihan daging ayam dan kelinci yang baik yaitu memiliki karakteristik putih kemerahan cerah, bau tidak menyimpang, tidak kering, serabut relatif halus dan tidak terdapat darah. Perhatikan suhu penyimpanan agar daging tidak terkontaminasi dari bakteri dan kuman,” imbuhnya.

    Sementara itu, Dr Astari menyampaikan tentang strategi sosialisasi daging ayam IPB-D1 dan daging kelinci untuk meningkatkan persepsi positif konsumen. 
    “Salah satu alternatif yang baik untuk memenuhi ketahanan pangan adalah dengan mengonsumsi daging ayam IPB D1 dan daging kelinci. Daging ayam IPB D1 memiliki karakteristik yang tidak berbeda jauh dengan daging ayam kampung, serta produktivitas daging kelinci yang tinggi mampu menghasilkan daging dalam waktu yang singkat. Keduanya memiliki prospek untuk memenuhi kebutuhan gizi masyarakat Indonesia,” ujarnya.

    Namun sayang, lanjutnya, daging kelinci kurang dikenali oleh masyarakat Indonesia. Oleh karena itu, dibutuhkan strategi untuk meningkatkan preferensi konsumen terhadap daging ayam IPB D1 dan daging kelinci. Bisa melalui edukasi, melakukan diversifikasi produk agar dapat menarik perhatian masyarakat serta mempromosikannya melalui media sosial

    Ali Mustopa, selaku Direktur Sinar Harapan Farm menyampaikan tentang produk olahan dari ayam IPB-D1 dan daging kelinci di SHF Sukabumi.

    “Daging Ayam IPB-D1 dapat diolah menjadi ayam ungkep. Daging ini memiliki tekstur tidak keras sehingga memerlukan pengolahan dengan waktu yang relatif singkat. Selain itu pemanfaatan ternak lainnya seperti kelinci juga memiliki banyak manfaat. Seperti pemanfaatan daging kelinci untuk produk daging geprek, kulit kelinci untuk bahan utama tabuhan anak-anak hingga pemanfaatan limbah urin kelinci guna pengganti pupuk urea,” tandasnya (ipb.ac.id)

  • Fakultas Peternakan IPB University Hadirkan Beragam Produk dan Inovasi Menarik di Indo Livestock 2022

    Indolivestock 2022 Expo dan Forum yang digelar di Jakarta Convention Center (JCC) menghadirkan banyak produk di bidang peternakan, pertanian dan perikanan serta kesehatan hewan. Fakultas Peternakan (Fapet) IPB University yang menjadi salah satu peserta dalam event ini turut menampilkan beberapa produk dan inovasi.

    “Pameran Indolivestock ini sudah kita ikuti sejak beberapa tahun sebelumnya, jadi event ini sangat baik dalam rangka sosialisasi Fakultas Peternakan, tidak hanya sosialisasi terhadap program studi yang ada di Fapet, tapi juga kita memperkenalkan kepada masyarakat luas produk-produk inovasi yang dihasilkan oleh para dosen peneliti di Fapet”ujar Dekan Fakultas Peternakan Dr. Ir. Idat Galih Permana, M.Sc.Agr (7/7).

    Wakil Dekan Bidang Sumberdaya, Kerjasama dan Pengembangan Fapet IPB Dr. Sri Suharti, S.Pt menyampaikan apresiasi dan kebanggaanya terhadap tim Fapet yang telah berkontribusi dalam pameran Indo Livestock. “Booth-nya luar biasa, paling eye catching dibandingkan dengan booth-booth yang lain. Pengunjung yang datang juga banyak sekali.”ungkapnya. Ia juga menjelaskan bahwa Beragam produk yang ditampilkan menarik perhatian pengunjung, salah satunya adalah  Marzuki yang berasal dari Pekalongan menyampaikan ketertarikannya pada produk pakan ternak sorinfer. “Sebelumnya saya punya ternak ayam, sekarang ingin ekspansi ke ruminansia. Saya akan mencoba sorinfer untuk ternak yang nanti akan dikembangkan” ungkapnya. Pengunjung lainnya, Benazir yang berasal dari perusahaan SMEC grup juga berminat untuk membuka feed mill dan merencanakan untuk bekerjasama dengan produsen Sorinfer. Tidak hanya produk pakan ternak, produk yogurt IPB menjadi primadona di kalangan pengunjung. Selama dua hari pameran, tidak sampai sore yogurt selalu habis oleh pengunjung yang datang.

    Selain kalangan umum, pameran ini juga banyak dikunjungi oleh kalangan akademisi bahkan dari warga negara asing. Salah satunya yaitu Andrzej Lozicki, seorang professor dari SGGW University Poland. “Saya melihat begitu banyak produk dan menurut saya sangat menarik karena kebanyakan produk disini memiliki tingkat nutrisi yang tinggi” jelasnya. Lozicki juga berbagi cerita mengenai kerjasama antara universitas dan usaha dan mencoba untuk memproduksi beberapa produk yang sama dalam pameran tersebut. “Kami bekerjasama dengan peternak, dengan usaha kita seharusnya selaras. Karena hal tersebut sangat penting bagi kita dan tentu saja untuk negara” tuturnya. (Femmy)

Tips & Kegiatan Selama WFH