News

Dalam Rangka Mempererat tali silaturahmi, Keluarga Besar Fakultas Peternakan, Institut Pertanian Bogor Kembali mengadakan acara Halalbihalal dalam rangka Idul Fitri 1438 H, pada hari Senin tanggal 10 Juli 2017, di Auditorium JHH Fapet IPB.  Halalbihalal ini dihadiri oleh seluruh sivitas Fapet IPB, diantaranya Dosen dan tenaga kependidikan, dan hadir pula para pensiunan dan guru besar dari Fapet IPB. 

Dalam sambutannya,  Dekan Fakultas Peternakan IPB, Dr. Ir. Moh. Yamin, menyampaikan ucapan selamat Idul Fitri, Taqobballahu Minna Wa Minkum, shiyamana wa Shiyamakum serta memohon maaf atas segala salah dan khilaf. Idul Fitri tahun menjadi momen kemenangan kaum muslimin dalam melawan hawa nafsu,  sekaligus menyambut kemenangan setelah berpuasa di bulan Ramadhan selama sebulan penuh.

Hadir menyampaikan tausiyah Halal Bil Halal IPB ini adalah Ust. Furqon. Dalam tausiyahnya, ia menyampaikan mengenai pentingnya maaf memaafkan sesama umat muslim. “Allah tidak mengampuni dosa seorang hamba jika diantara sesama tidak saling memaafkan,” tegasnya. Halal Bil Halal ini kian marak dengan penampilan marawis dari ibu-ibu tenaga penunjang kebersihan, dan persembahan lagu dari Tenaga Kependidikan Fapet. Acara diakhiri dengan saling bersalam salaman, ramah tamah, dan makan siang.

Pakan dengan kandungan nutrisi yang lengkap dibutuhkan untuk menghasilkan produk telur puyuh dengan kualitas yang baik. Kebutuhan nutrisi juga dapat dipenuhi melalui penambahan suplemen cair untuk mengurangi stress panas dan meningkatkan produktivitas. Belimbing wuluh memiliki berbagai kandungan nutrisi, antara lain flavonoid, triterpenoid atau steroid, glikosida, protein, lemak, kalsium, fosfor, besi, vitamin A, B1, dan C. Vitamin C merupakan antioksidan yang telah terbukti dapat menangkal stress pada ayam yang dipelihara pada suhu tinggi.

Kandungan vitamin C pada belimbing wuluh cukup tinggi yaitu sebanyak 25 ml dalam 100 g belimbing wuluh segar. Kandungan asam sitrat dalam buah ini mencapai 92-133 meq asam/100 g total padatan. Asam sitrat tersebut berperan sebagai acidifier. Acidifier secara umum dapat menggantikan peranan antibiotik, meningkatkan kualitas telur, menyeimbangkan mikroflora saluran pencernaan, meningkatkan absorbsi sari makanan dalam usus halus dan meningkatkan keuntungan.

Melihat potensi itu, Muhammad Rizqi Ramdhani mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) sekaligus Ketua PKMPE (Program Kreatifitas Mahasiswa, Penelitian) beserta anggotanya yaitu Nola Okivita Imama, Lylya Wahyuni, Vitya Lana Larasati dan Ahmad Rafli Fahmi melakukan percobaan tentang pemanfaatan belimbing wuluh dalam budidaya burung puyuh. Penelitian ini bertujuan untuk melihat pengaruh pemberian sari belimbing wuluh sebagai air minum puyuh terhadap produktivitas telur puyuh. Dan menentukan dosis yang tepat dalam pemberian air minum sari belimbing wuluh pada puyuh.

”Kami ingin mengangkat belimbing wuluh yang melimpah buahnya. Kami memilih bahan baku tersebut sebagai antibiotik alami dan salah satu alternatif pengganti antibiotik komersial. Selain itu kandungan vitamin C belimbing wuluh cukup banyak. Asupan vitamin C pada ternak dapat menurunkan tingkat stress. Stress yang berlebih akan mempengaruhi kualitas telurnya seperti tidak memiliki kerabang dan lain-lain. Selain itu vitamin C ini dapat memperbaiki kualitas kerabang telur,”tutur Rizqi.

Percobaan ini dilaksanakan selama 30 hari pemeliharaan di peternakan Slamet Quail Farm (SQF) dan 30 hari di Laboratorium Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan IPB. Pembuatan sari belimbing wuluh dilakukan dengan mencuci buah belimbing wuluh kemudian dihaluskan dengan menambahkan air dan diblender secara bersamaan. Hasil dari belimbing wuluh yang sudah halus disaring dan diambil sarinya saja. Sari belimbing wuluh yang sudah jadi ditambahkan dalam air minum ternak.

”Metode penelitian ini cukup simpel, belimbing wuluh hanya di blender dan disaring menggunakan kain, hal ini bertujuan untuk memudahkan peternakan rakyat mengimplementasikan penelitian ini, pemberian pada puyuh menyesuaikan dengan uji daya hambat bakteri sehingga memakai konsentrasi  2,5% dan 5%,” jelasnya Rizqi.

Pengujian dilakukan selama 42 hari dengan menggunakan sebanyak 240 ekor burung puyuh (siap bertelur) dengan empat perlakuan dan empat kali ulangan. Tiap ulangan dipelihara sebanyak 15 ekor burung puyuh. Perlakuan yang diberikan yaitu P1 (air minum + Vitachick), P2 (air minum + 15% Sari Belimbing Wuluh), P3 (air minum + 30% Sari Belimbing Wuluh), dan P4 (air minum + 45% Sari Belimbing Wuluh). Tim ini mengamati performa burung puyuh yang terdiri atas konsumsi pakan, produksi telur dan massa telur.

”Perkembangan parameternya hampir sama seperti kontrol. Artinya sejauh ini perlakuan yang diberikan bisa diimplementasikan dalam dunia peternakan. Produktifitas yang kami maksud bukan dari peningkatan jumlah telurnya (burung puyuh sehari hanya bertelur 1 butir, bahkan ada yang dua hari sekali). Produktifitas disini adalah kualitas telurnya, seperti kualitas fisik maupun kimia” pungkas Rizqi.(ipb.ac.id)

Bisnis peternakan di Indonesia saat ini menghadapi permintaan yang terus meningkat pada produk-produk hasil ternak. Namun tingginya tingkat permintaan produk ternak masih terkendala dalam pengelolaan distribusi pasokan yang menyebabkan tingginya biaya logistik. Kendala dalam pengembangan logistik peternakan adalah infrastruktur, manajemen dan sumberdaya manusia. 

Fakultas Peternakan  IPB sebagai institusi pendidikan dan penelitian telah berkomitmen untuk berkontribusi dalam pengembangan logistik peternakan di Indonesia. “Bagi Fapet IPB , logistik tidak hanya sekedar memindahkan produk ternak dari satu tempat ke tempat lain tetapi logistik terkait dengan aspek keamanan dan ketahanan pangan”, jelas Dr.Yamin sebagai Dekan Fapet IPB.

IPB telah membuka program S1 plus Logistik Peternakan yang bertujuan  untuk menghasilkan kompetensi para lulusan untuk mampu mengimplementasikan keahlian, ilmu pengetahuan, teknologi dan sains di bidang logistik peternakan. Pembentukan program studi ini didukung oleh Asosiasi Logistik Indonesia (ALI). “ALI juga mendukung jika program studi memerlukan dosen tamu dari anggota ALI terkait logistik secara umum”, jelas Zaldy Ketua ALI saat meeting bersama  tim Fapet IPB pada  Februari 2017 lalu.

Perkuliahan perdana program Sarjana Plus Logistik Peternakan akan dimulai pada awal tahun ajaran baru 2017-2018, di bulan Juli 2017. Logistik peternakan merupakan area multidisiplin ilmu, antara lain ilmu peternakan, logistik, pengolahan, teknologi rantai dingin, ekonomi dan ritel.  Oleh karena itu Program S1 Plus ini terbuka bagi lulusan S1 dari jurusan yang relevan (Peternakan, Kedokteran Hewan, Logistik, Transportasi, Ekonomi, Teknik Industri, Ilmu Konsumen dan Keluarga) fresh graduate ataupun sudah bekerja.

Read more: Kontribusi IPB untuk Logistik Peternakan Indonesia

Setiap centimeter kulit telur ayam atau bebek ternyata memiliki 7.500 buah pori dengan penyebaran berbeda. Ukuran bakteri lebih kecil dari pori menyebabkan bakteri dapat masuk ke dalam bagian telur. Salah satu penyebab kerusakan telur adalah bakteri Salmonella sp yang juga merupakan  penyebab penyakit Salmonellosis. Bakteri ini dapat bersumber dari ekskreta manusia maupun hewan. Salmonella sering ditemukan dalam bahan makanan asal hewan, terutama daging dan telur yang belum atau setengah masak.

Al Asmaul Husna mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) bersama empat rekannya yang tergabung dalam tim Program Kreatifitas Mahasiswa Penelitian yaitu Nyai Mukholisah, Rina Sri Wulandari, Riyan Eko Purwanto dan Azib Ernawati terdorong untuk meneliti potensi daun belimbing wuluh sebagai antibiotik alami.

Penelitian ini bertujuan untuk menciptakan alternatif antimikroba pada telur dari kandungan belimbing wuluh (flavonoid, saponin dan tanin). Upaya yang lazim untuk mencegah kontaminasi bakteri ini adalah dengan menggunakan antibiotik. Penggunaan antibiotik baik pada manusia maupun hewan menyebabkan mikroorganisme menjadi resisten (kebal). Potensi efek resistensi terhadap mikroba tertentu semakin meningkat dengan semakin banyak mengkonsumsi antibiotik. Penggunaan antibiotik yang tidak sesuai dengan dosis dan aturan dapat mengakibatkan residu pada produk daging yang dikonsumsi oleh konsumen.

Solusi untuk menekan resistensi mikrobial patogen terhadap obat antimikroba, termasuk antibiotik adalah dengan menggunakan antimikroba alternatif. Bahan alternatif yang memiliki potensi sebagai antimikroba adalah ekstrak daun belimbing wuluh. Daun belimbing wuluh mengandung flavonoid, saponin dan tanin. Senyawa-senyawa aktif tersebut mempunyai kemampuan sebagai antimikroba.

"Penggunaan antibiotik sintesis/kimia mulai dikurangi karena dapat menimbulkan resistensi pada bakteri dan mengakibatkan residu pada manusia. Maka dari itu kita menggunakan daun belimbing wuluh karena terdapat kandungan flavonoidnya. Dan itu paling banyak ada di daun,"ujar Husna selaku Ketua Tim. Tim ini menggunakan daun belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) yang diperoleh dari kebun warga di Kabupaten Bogor sebagai bahan percobaannya. Tahapan penelitian ini dimulai dari pembuatan serbuk daun belimbing wuluh dari daun utuh yang dikeringkan kemudian diblender lalu disaring. Hewan uji yang digunakan tim ini adalah ayam strain Hy Line Brown siap bertelur yang terinfeksi Salmonella sp berumur 16 minggu (pulett). Ayam dikarantina selama 7 hari agar menyesuaikan diri dengan lingkungan baru dan diberi ransum yang mengandung Salmonella sp. Metode yang kami lakukan adalah in vitro dan in vivo. In vitro meliputi proses ekstraksi daun belimbing wuluh, uji sumur dan uji salmonella pada telur. Adapun untuk in vivo kita secara langsung memberikan pakan ke ternak unggas," tutur Rina Sri Wulandari, anggota tim dan mahasiswa Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan tersebut. Percobaan ini menggunakan 20 ekor ayam petelur dibagi menjadi 4 kelompok yang diberikan 4 percobaan yang berbeda. Ayam kandang A sebagai kontrol (tanpa terinfeksi bakteri hanya menggunakaan antibakteri), ayam kandang B sebagai kontrol negatif tanpa diberi antibakteri apapun (terinfeksi Salmonella sp.). Ayam kandang C menggunakan ekstrak daun belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) dengan konsentrasi terbaik dalam penghambatan bakteri Salmonella sp. (terinfeksi Salmonella sp.) Dan ayam kandang D sebagai kontrol positif menggunakan antibakteri tetrasiklin 0.02% (w/v) (terinfeksi Salmonella sp.).

"Ekstrak diberikan secara oral dengan alat pencekok oral (sonde) pada ayam dan diberikan pakan yang sama dengan ayam lainnya. Ekstrak diberikan satu hari sekali setiap pagi dan dilakukan selama 28 hari," katanya. Dengan adanya potensi ekstrak daun belimbing wuluh yang digunakan sebagai antimikroba alternatif, diharapkan akan dihasilkan telur rendah Salmonella sp. tanpa memberikan efek samping terhadap konsumen. (bogor.tribunnews.com)

 

Animal Logistic Indonesia-Netherland (ALIN) merupakan proyek kerjasama di bidang logistik peternakan yang dilaksanakan oleh Fakultas Peternakan IPB (Fapet-IPB) bekerjasama dengan Konsorsium Belanda yang dipimpin oleh Maastricht School of Management (MSM) yang didanai EP-Nuffic, Belanda. Salah satu output dari proyek ALIN adalah Fapet-IPB memiliki kemampuan akademik, organisasional dan manajemen untuk menyampaikan pendidikan dan pelatihan yang memperhatikan aspek gender dalam melaksanakan penelitian dalam bidang logistik peternakan.

Melalui FLPI (Forum Logistik Peternakan Indonesia), ALIN dan Fapet IPB telah menjalin kerja sama dengan stakeholders, dalam mendukung pembentukan program studi logistik peternakan pada jenjang Sarjana Plus dan Pascasarjana. Tim PAC berasal dari komponen akademisi, industri, pemerintah, dan komunitas untuk mendesain, menyelenggarakan, dan evaluasi pelaksanaan program studi tersebut. Tim PAC terdiri dari 1) Zaldy Ilham Masita (Ketua Umum Asosiasi Logistik Indonesia); 2) Prof. Dr. Ir. Senator Nur Bahagia (Direktur Pusat Kajian Logistik dan Supply Chain ITB); 3) drh. Sudirman, MM (Business Development Director PT Sierad Produce, Tbk); 4) Ir. Harianto Budi Raharjo (Operational Direktur PT Lembu Jantan Perkasa); 5) Ir. Fini Murfiani, MSi (Direktur PPHnak, Kementerian Pertanian RI).

Salah satu agenda PAC adalah memenuhi undangan dari pihak Belanda untuk melakukan exposure visit ke lembaga-lembaga sektor logistik peternakan dan lembaga pendidikan internasional sehingga mampu menyusun standar penyelenggaraan program pendidikan logistik peternakan di Indonesia. Belanda merupakan contoh yang baik di dalam praktik manajemen logistik peternakan dan memiliki universitas kelas dunia dengan fasilitas yang lengkap dan memadai. Kegiatan ini dilaksanakan tanggal 08 s.d. 12 Mei 2017 di Belanda, antara lain kunjungan ke NVWA Utrecht, Cattle and Logistic The Netherlands, STC Education and Training in Transport and Logistics-Rotterdam., Wageningen UR dan lainnya.

Terdapat poin- poin penting hasil exposure visit antara lain penguasaan karakteristik produk ternak sebagai komoditas merupakan hal terpenting dalam logistik peternakan. “Fapet-IPB telah memiliki bekal dasar menguasai karakteristik produk ternak untuk pengembangan program studi logistik peternakan”, jelas Ir Harianto Budi Raharjo dalam kegiatannya di Belanda pada tanggal 11 Mei 2017. Poin penting lainnya juga dijelaskan oleh Prof Senator bahwa higienitas menjadi prioritas dalam proses logistik peternakan di Belanda, hal ini menjadi pembelajaran penting bagi logistik peternakan di Indonesia. “Pada praktik logistik peternakan di Belanda, setiap ternak dimonitor secara day-to-day melalui fasilitas IT”, jelas Prof Senator. Beliau juga menjelaskan bahwa kegiatan logistik peternakan di Belanda berjalan secara parsial, namun dapat terkelola secara baik karena terjalin kepercayaan yang sangat tinggi antar stakeholders.

Tim PAC dan ALIN juga mendapatkan pengetahuan mengenai kesejahteraan hewan yang disampaikan oleh EonA (Eyes on Animals). Lembaga NGO , EonA, menyampaikan materi peningkatan kesejahteraan hewan selama transportasi, membahas masalah-masalah yang sering terjadi dan praktik terbaik yang diterapkan di Eropa. Selain itu, juga membahas permasalahan yang sering terjadi di Indonesia terutama teknik yang digunakan untuk mengangkut hewan dari kapal yang tidak memperhatikan kesejahteraan hewan. “Terdapat pengalaman dari sebuah perusahaan produksi dan perdagangan ternak di Eropa, investasi perusahaan untuk kesejahteraan hewan hasilnya berdampak positif pada tingkat pengembalian finansial perusahaan ” jelas Lesley Moffat sebagai founder dan koordinator EoNa saat menyampaikan kuliah di hadapan tim PAC dan ALIN tanggal 09 Mei 2017 di Harderwijk (NL). Tim PAC dan ALIN sangat terbuka dalam diskusi mengenai hal tersebut untuk menghasilkan logistik peternakan Indonesia yang lebih baik dengan memperhatikan kesejahteraan hewan. (ipb.ac.id)