News

Fakultas Peternakan (Fapet) IPB University sepakat menjalin kerjasama dengan Fakultas Peternakan  (Fpt) Universitas Halu Oleo (UHO). Penandatanganan Memorandum of Agreement (MoA) ini berlangsung di Ruang Sidang Fakultas Peternakan IPB University, Bogor (10/8).

Dekan Fakultas Peternakan IPB University, Dr Idat Galih Permana menyambut baik kerjasama yang terjalin antara Fapet IPB dengan Fakultas Peternakan UHO “Kita sangat terbuka baik mengirimkan maupun menerima  mahasiswa antar perguruan tinggi, secara teknis antar wakil dekan bisa berkomunikasi untuk menyesuaikan penjadwalan”ujarnya yang juga berharap dengan silaturahmi bisa terus kerjasama. “Kita sama-sama ingin maju, belajar, banyak hal yang terus kita perbaiki dengan saling kerjasama. Saat ini juga sudah banyak prodi yang sudah terakreditasi secara internasional”tandasnya.

Di lain pihak, Dekan Fakultas Peternakan UHO Dr. Ir. Ali Bain, M.Si menegaskan bahwa tuntutan kerjasama adalah suatu keniscayaan, tanpa kerjasama sulit tercapai IKU. “Kerjasama ini bisa menjadi kesempatan bagi dosen untuk belajar, akan banyak hal yang bisa dishare, menjadi fokus yang bisa dilakukan dan salah satunya adalah membangun kerjasama lebih luas terutama di bagian barat (Indonesia)”.

Kegiatan yang berlangsung di Bogor ini juga dihadiri Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Universitas Negeri Padang (UNP) Dr. Yulkifli, M.Si  beserta para Wakil Dekan yang tengah bekerjasama dengan  Fapet IPB. Selain itu juga hadir Wakil Dekan Akademik Kemahasiswaan Fapet IPB, Prof. Dr. Irma Isnafia Arief, S.Pt., MS dan Wakil Dekan Bidang Sumberdaya, Kerjasama dan Pengembangan Fapet IPB Dr. Sri Suharti, S.Pt, M.Si. Juga hadir perwakilan prodi-prodi di lingkungan Fapet IPB dan Fapet UHO (ipb.ac.id)

Sejumlah peneliti dari Fakultas Peternakan (Fapet) dan Sekolah Kedokteran Hewan dan Biomedia (SKHB) IPB University mengembangkan ayam lokal pedaging unggul IPB D1. Ayam IPB D1 diklaim tahan penyakit, tumbuh cepat dan memiliki daging berantioksidan tinggi sebagai pangan fungsional. Peneliti yang terlibat dalam perakitan ayam unggul IPB D1 yaitu Prof Cece Sumantri sebagai ketua, Dr Sri Darwati, Prof Niken Ulupi, Prof Sumiati dan Dr Sri Murtini sebagai anggota.  
 
Prof Cece menerangkan, pembentukan ayam IPB D1 merupakan langkah yang sangat strategis. Hal ini karena dalam rangka menjaga ketahanan pangan dan kemandirian pangan protein hewani yang berasal dari ayam lokal di masyarakat pedesaan. 

Pakar ayam dari IPB University itu melanjutkan, berkembangnya industri pembibitan, pakan serta teknik budidaya ayam lokal diharapkan dapat mengurangi ketergantungan daging maupun telur dari ayam ras yang bibit dan pakannya masih berbasis impor. Dengan demikian, katanya, agribisnis peternakan ayam lokal dapat berkembang dengan baik terutama di pedesaan yang secara langsung akan menggerakan perekonomian pedesaan.

Prof Cece menjelaskan, Ayam IPB D1 dikembangkan oleh Tim Fakultas Peternakan IPB University sejak tahun 2010. Ayam lokal tersebut merupakan persilangan dari jantan F1 (Pelung x Sentul) dengan betina F1 (kampung x Parent Stock Cobb pedaging). Secara genetik, ayam IPB D1 mempunyai komposisi gen ayam pelung : sentul : kampung: Cobb, masing-masing sebesar 25 persen. 

Dosen IPB University itu menjelaskan, ayam IPB D1 disilangkan sesamanya sampai generasi ke-5 dan dilakukan seleksi melalui penggunaan genetika molekuler. 

Penelitian ayam IPB University untuk bidang Pemuliaan dan Genetika Ternak dikerjakan oleh Prof Cece Sumantri dan Dr Sri Darwati. Sementara, teknik budi daya dikerjakan oleh Prof Niken Ulupi, dan terkait ketahanan penyakit dilakukan oleh Dr Drh Sri Murtini serta untuk bidang pakannya dikerjakan oleh Prof Sumiati. Tak hanya itu, riset ini juga dilengkapi dengan aspek teknologi hasil ternak oleh Prof Irma Isnafia Arief serta aspek sosial ekonomi peternakan dan pemasarannya oleh Dr Lucia Cyrilla.

Pada Tahun 2019, Ayam IPB D1 telah ditetapkan sebagai rumpun baru ayam lokal pedaging unggul dengan SK No.693/KPTS/PK.230/M/9/2019. Ayam IPB D1 diklaim memiliki kemampuan tumbuh cepat, kualitas daging baik, dan tahan terhadap penyakit Newcastle Disease (ND) dan Salmonella.

Prof Cece melanjutkan, pengembangan ayam IPB D1 sejak tahun 2020 ditargetkan untuk mendapatkan calon galur induk betina IPB D2 (female line). Indukan tersebut diharapkan dapat lebih tahan lagi terhadap penyakit terutama ND. Serta calon galur pejantan IPB D3 (male line) yang lebih cepat tumbuh lagi. 

“Dengan demikian, akan menghasilkan ayam IPB D1 upgrade yang lebih unggul, baik dalam ketahanan penyakit, pertumbuhan dan kualitas dagingnya terutama kandungan mineral Fe dan Zn pada dagingnya,” kata Prof Cece.

Ia berharap, pada tahun 2024 untuk galur IPB D2 dan tahun 2026 untuk galur IPB D3 dapat disetujui untuk dilepas sebagai galur baru oleh Tim Komisi Penetapan dan Pelepasan Rumpun dan Galur Ternak, Kementerian Pertanian Republik Indonesia.

Berdasarkan kajian yang sudah dilakukan, ayam IPB D1 memiliki bobot berkisar antara 0,9 - 1,1 kilogram pada umur 10 minggu, ketahanan terhadap penyakit ND tinggi, produksi telur mencapai 45 persen, kandungan mineral pada daging yang tinggi dan proporsi daging dada mencapai 20 persen. 

Sementara, ayam IPB D2 memiliki bobot sekitar 1,0 - 1,3 kilogram pada umur 10 minggu, ketahanan terhadap penyakit ND yang tinggi, kandungan mineral pada daging yang tinggi dan proporsi daging dada mencapai 20 persen, serta kemampuan produksi telur mencapai 50 persen. 

Adapun ayam IPB D3 dapat menghasilkan bobot lebih dari 1,3 kilogram pada umur 10 minggu, ketahanan terhadap penyakit ND yang tinggi, proporsi daging dada mencapai 20 persen, serta kemampuan produksi telur mencapai 45 persen.

Terkait pengembangan, Prof Cece mengaku telah menjalin kerja sama dengan beberapa mitra. Ia menjelaskan, kerjasama dengan mitra dari industri sudah dilakukan sejak tahun 2017 dengan Ir Bambang Krista MM dari UD Citra Lestari Farm sebagai Licensor ayam IPB D1. Dalam pengembangannya selain perbanyakan rumpun ayam IPB D1, calon galur IPB D2 dan calon IPB D3 juga melakukan IPB Final stock, yaitu dengan menyilangkan pejantan IPB D1 dengan betina dari UD Citra Lestari Farm. Program tersebut dilakukan melalui program Riset inovatif Produktif RISPRO-LPDP periode 2020-2023. 

Tidak hanya itu, tim IPB University juga menjalin kerja sama dengan mitra dari kelompok peternak Sinar Harapan Farm (SHF) dari Jampang Tengah, Sukabumi sejak tahun 2015. Kelompok peternak tersebut diketuai oleh Ali Mustofa, alumnus IPB University dari Fakultas Peternakan. Kerjasama dijalankan melalui skim program CPPBT/Prastartup (Calon Pengusaha Pemula Berbasis Teknologi) pada tahun 2018 dan program Startup 2021 dan RISPRO-LPDP 2020- 2023. Tim IPB University juga menjalin kerjasama dengan kelompok peternak dari Boyolali yaitu PT Nutfah Unggul Inti Makmur (NUI) melalui program Rispro LPDP 2020-2023 dan program pra startup pada tahun 2022.

Pada 10 Agustus 2022 bertepatan dengan Peringatan Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Hakteknas), IPB University melalui Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) melakukan launching inovasi varietas ayam ini, bertempat di Gedung rektorat, Kampus Dramaga, Bogor (ipb.ac.id)