News

Sapi simmental dan limousin merupakan bangsa Bos taurus yang merupakan tipe sapi pedaging. Pemberian pakan protein tinggi diharapkan dapat meningkatkan jumlah dan kualitas embrio yang dihasilkan pada sapi ini. Ternak yang mengalami defisiensi nutrisi akan mengalami penurunan efisiensi reproduksi dan gangguan reproduksi pada ternak betina maupun jantan. Kekurangan protein dalam pakan dapat menyebabkan gangguan reproduksi pada ternak seperti birahi yang lemah, kematian embrio, dan kelahiran prematur.

Siaran pers IPB, tiga orang peneliti yaitu D Hardiyanto dan C Sumantri dari Departemen Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan (IPTP) Fakultas Peternakan (Fapet) Institut Pertanian Bogor (IPB) bersama  D Zamanti dari Balai Embrio Ternak Cipelang Bogor, Kementerian Pertanian melakukan penelitian untuk mengevaluasi pengaruh pakan dengan kadar protein berbeda yang diberikan pada bangsa sapi simmental dan limousin terhadap kualitas embrio yang dihasilkan Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Januari - Maret 2016 di Balai Embrio Ternak Cipelang, Bogor. Pemberian pakan terhadap sapi donor dan resipien dibagi menjadi dua, yaitu konsentrat dan hijauan. Konsentrat diberikan pada siang hari, sedangkan hijauan diberikan pada pagi hari dan siang hari menjelang sore. "Pemberian pakan dengan kadar protein berbeda pada penelitian ini tidak memiliki pengaruh terhadap produksi embrio pada bangsa sapi simmental dan limousin. Faktor penting perolehan produksi kualitas embrio layak transfer tidak dipengaruhi oleh bangsa sapi yang berbeda," ujar Sumantri.

Dijelaskan, hasil perolehan embrio pada bangsa sapi simmental dan limousin umur 3-6 tahun terhadap pemberian kadar protein 15-20 persen menunjukkan tidak terdapat pengaruh terhadap kualitas embrio yang dihasilkan. Peneliti ini menjelaskan bahwa pemberian kadar protein berbeda diharapkan dapat terlihat secara jelas pada rataan perolehan embrio layak transfer (ELT) atau terjadinya fertilitas dua sel, yaitu sel jantan dan betina yang paling baik dengan pemberian pakan dengan kadar protein berbeda. "Fertilisasi merupakan proses bertemunya sel sperma dengan sel telur. Sel telur diaktivasi untuk memulai perkembangannya dan inti sel dari dua gamet akan bersatu untuk menyempurnakan proses reproduksi seksual. Pada kadar protein pakan 17% perolehan embrio layak transfer mencapai optimum," ujarnya. (bogor.tribunnews.com)






Komisari utama Perkasa Group, Audy Joinaldy, S.Pt, M.Sc, M.M mendapatkan kepercayaan untuk memimpin ikatan alumni fakultas peternakan IPB periode 2018-2022.  Audy Joinaldy terpilih secara aklamasi menjadi  ketua umum HANTER (Himpunan Alumni Peternakan IPB)  pada hari Minggu, 11 Februari 2018 bertempat di Unit Pendidikan dan Penelitian Peternakan Jonggol (UP3J) Fakultas Peternakan IPB.

HANTER sendiri bukan organisasi profesi, atau organisasi usaha tetapi lebih bersifat paguyuban dan anggotanya semua sukarelawan. Fungsinya untuk menjalin silaturahim alumni Fakultas Peternakan IPB. Melalui Hanter alumni menjadi lebih mengenal dan mengikuti kegiatan serta dinamika Fapet. Dampak posistif dari paguyuban alumni, yakni menumbuhkembangkan kepekaan alumni terhadap situasi sosial di masyarakat.

Sebagai pengurus inti HANTER (Himpunan Alumni Peternakan IPB)  dipilih 2 alumni yaitu Audy Jonaldy (alumni angkatan D 38) sebagai ketua umum, Iyep Komala (alumni angkatan D 36) sebagai Sekjen. Pengangkatan ini sekaligus menjadikan Audy Joinaldy menjadi Ketua himpunan alumni termuda dari seluruh Fakultas di IPB

Pelantikan Pengurus HANTER (Himpunan Alumni Peternakan IPB) Di hadiri Kurang lebih 250 Alumni yang terdiri dari angkatan 01-50, turut hadir dalam acara tersebut Dekan Fapet IPB, Dr.Ir. Mohammad Yamin,M.Sc.Agr, Wakil Rektor 4 IPB Dr.Ir. Erika Budiarti Laconi,MS yang merupakan alumni Fakultas IPB, Mantan Menteri Pertanian Periode 2009 – 2014 Ir. H. Suswono.MMA, dan Ketua Hanter (Himpunan Alumni Peternakan IPB) Sebelumnya yang merupakan angkatan D17 Nadra Hosen.

Sukses untuk Pak Audy Joinaldy dan Pak Iyep Komala kedepannya dalam menjalankan amanah ini. Ewako Perkasa(http://www.stmgroup.co.id)

Mahasiswa Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor (IPB), Ryza Agung Gustian melakukan penelitian yang bertujuan mengevaluasi pengaruh pemberian limbah industri pengolahan habbatussauda (Nigella sativa) terhadap performa domba lokal. Domba lokal merupakan ternak penghasil daging yang dibutuhkan masyarakat. Biasanya permintaan terhadap daging domba meningkat pada saat Hari Raya Idul Adha dan acara aqiqah. Selain itu, kuliner kekinian juga banyak menggunakan daging domba.

Umumnya masyarakat menginginkan domba muda dengan bobot badan tertentu. Oleh sebab itu, untuk memenuhi permintaan masyarakat, maka dibutuhkan pakan sumber protein pada domba lokal untuk menunjang penambahan bobot badan yang tinggi.

Hal inilah yang mendasari Ryza meneliti limbah habbatussauda untuk pakan domba. Habbatussauda atau sering disebut dengan jintan hitam merupakan tanaman asli dari wilayah Asia Barat dan sering dibudidayakan di daerah Timur Tengah. Di Indonesia sendiri, habbatussauda banyak ditanam di daerah dataran tinggi seperti Dieng, Jawa Tengah dan Lembang, Jawa Barat.

Bagian tanaman habbatussauda yang sering dimanfaatkan adalah biji. Biji umumnya digunakan sebagai obat herbal dan komponen utama dari biji habbatussauda adalah minyak atsiri. Pengolahan biji habbatussauda untuk diekstrak akan menghasilkan limbah berupa bungkil. Limbah habbatussauda mengandung protein kasar yang tinggi dan dapat digunakan sebagai pakan sumber protein yang dimanfaatkan sebagai pakan domba.

Ryza menguji tiga perlakuan dengan lima kelompok sebagai ulangan. Ia menggunakan 15 ekor domba lokal jantan berumur  sekitar lima bulan. Perlakuan sebagai berikut : Perlakuan satu (30 persen hijauan  ditambah 70 persen konsentrat tanpa limbah habbatussauda), Perlakuan dua (30 persen berupa hijauan ditambah 70 persen konsentrat mengandung 14 persen limbah habbatussauda), Perlakuan tiga (30 persen hijauan ditambah 70 persen konsentrat mengandung 28 persen limbah habbatusauda). Selanjutnya, domba diberi pakan sesuai perlakuan masing-masing dengan periode pemeliharaan selama dua bulan.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemanfaatan limbah habbatussauda memberikan pengaruh positif terhadap performa domba lokal melalui peningkatan pertambahan bobot badan domba yang lebih tinggi. Selain itu, dengan analisis IOFC (Income Over Feed Cost), diperoleh pendapatan yang lebih tinggi tanpa mempengaruhi konsumsi bahan kering dan efisiensi penggunaan ransum (ipb.ac.id)

Ronny Rachman Noor  ;   Guru Besar Pemuliaan dan Genetika IPB;

Adjunct Professor di University of New England, Australia

 KOMPAS, 13 Februari 2018

Dalam beberapa bulan ke depan— menjelang bulan puasa—dapat dipastikan ritual tahunan gejolak harga daging kembali terjadi. Kondisi berulang ini akibat laju produksi daging tidak mampu mengikuti laju permintaan daging.

Dalam upaya memecahkan masalah inilah program swasembada daging digulirkan lebih dari 10 tahun lalu. Namun, sejak awal, program swasembada daging mengundang pro dan kontra. Data empiris menunjukkan bahwa program swasembada daging tidak akan pernah dapat terwujud jika tidak ada langkah ekstrem dalam pembibitan sapi, tulang punggung penyedia ternak bakalan untuk ternak potong.

Suplai kurang

Data Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2016 menunjukkan, populasi sapi potong dalam kurun waktu 2009-2016 di Indonesia sebenarnya sudah sedikit meningkat. Akan tetapi, peningkatan tersebut belum mampu memenuhi permintaan  kebutuhan daging nasional.

Produksi daging sapi dalam negeri tahun 2017 malah defisit. Sapi lokal hanya mampu menyediakan 354.770 ton daging, sedangkan kebutuhan daging nasional mencapai 604.968 ton. Artinya, produksi daging nasional hanya mampu memenuhi 58,74 persen dari kebutuhan. Untuk memenuhi kekurangan 30-40 persen, pemerintah harus mengimpor sapi bakalan dan daging  (Ditjen PHK, 2017).

Dari proyeksi Pola Konsumsi dan Produksi Daging Nasional Periode 2014-2020 yang diolah dari Pusdatin Pertanian (2016) diketahui kecenderungan kekurangan pasokan daging di Indonesia akan terus berlangsung sampai tahun 2020.

Jika data produksi daging dan konsumsi daging rumah tangga diproyeksikan sampai tahun 2020, maka pertumbuhan produksi daging sapi sampai tahun 2020 meningkat 1,93 persen, sedangkan laju peningkatan konsumsi daging pada periode yang sama mencapai 1,35 persen.

Namun, mengingat produksi daging ini belum dapat memenuhi kebutuhan konsumsi, tahun 2020 akan terjadi kekurangan daging sapi 0,17 persen.

Belum berdampak

Program swasembada daging ini harus diakui berhasil menarik perhatian banyak pihak, termasuk dalam hal lebih besarnya pengalokasian anggaran untuk program ini dan program lain  terkait bidang peternakan. Namun, jika dilihat pergerakan pola permintaan dan produksi daging dalam kurun waktu 2014-2020, program ini tidak banyak berdampak pada pengurangan gap antara permintaan dan produksi yang semakin melebar.

Upaya pengurangan impor sapi dan daging beku yang telah diupayakan dalam lima tahun terakhir memang sudah mulai terlihat dampaknya: penurunan angka impor sapi hidup dan daging, terutama yang berasal dari Australia. Namun, mengingat produk daging  sapi lokal masih belum mampu memenuhi permintaan daging nasional, ke depan impor sapi hidup dan daging masih harus dilakukan.

Ketergantungan Indonesia akan sapi impor dalam pemenuhan kebutuhan daging memang sudah selayaknya diupayakan untuk terus diturunkan seiring dengan upaya untuk peningkatan produksi daging dalam negeri yang peran sapi lokal di dalamnya cukup besar.

Di samping pengurasan devisa, impor sapi hidup dan daging beku yang tidak terkendali akan meningkatkan ketergantungan Indonesia pada negara lain. Situasi ini akan menjadi sangat berbahaya ketika suatu saat nanti Indonesia tidak dapat lagi mengimpor sapi dan daging beku karena negara pengekspor menghentikan pasokan akibat perubahan situasi politik, bencana alam, dan faktor lainnya.

Program peningkatan populasi dilakukan melalui program sapi kembar dan juga pemasukan materi genetik sapi jenis belgian blue. Sapi ini berkarakter double muscle yang saat ini sedang digulirkan oleh Kementerian Pertanian secara matematis dapat meningkatkan produksi daging, tetapi secara teknis kedua program ini akan menghadapi banyak kendala, sehingga tingkat keberhasilan kedua program sangat kecil sebagai solusi dalam upaya peningkatan produksi daging nasional.

Hilang orientasi

Kehilangan orientasi dalam program swasembada daging nasional ini memang sangat mengkhawatirkan mengingat keterbatasan anggaran pemerintah. Hal ini mengharuskan penggunaan anggaran secara efisien dan tepat sasaran. Oleh sebab itu, daripada melaksanakan program mercusuar yang berdampak sangat kecil terhadap pencapaian swasembada daging, lebih baik memfokuskan program pemberdayaan ternak lokal melalui peningkatan mutu genetik dan perbaikan manajemen pemeliharaan dan pakan agar produktivitas dan populasinya meningkat.

Dalam jangka panjang program persilangan antara ternak lokal dan ternak eksotik harus diarahkan untuk membentuk synthetic breed yang komposisi gen dan produktivitasnya lebih stabil sehingga akan berfungsi sebagai ternak bibit dan dapat dikembangkan lebih lanjut melalui perbanyakan populasi ternak silangan dalam mendukung produksi daging nasional.

Oleh karena itu, ke depan, program pembentukan breed sintetik sapi  Indonesia perlu dijadikan prioritas agar dalam jangka panjang Indonesia memiliki breed sapi yang dapat diandalkan produksi dagingnya dan dapat menunjang kebutuhan daging nasional.

Perlu reorientasi

Mengingat sulitnya mewujudkan program swasembada daging nasional, perlu adanya reorientasi visi ke arah  swasembada protein hewani. Melalui program swasembada protein hewani, semua potensi ternak lokal penghasil daging seperti sapi, kambing, domba, ayam, itik, dan kelinci, juga telur seperti telur ayam, itik, puyuh, serta susu , akan dapat dilibatkan untuk mendukung program ini.

Di samping itu, sektor perikanan diharapkan dapat berperan besar mewujudkan swasembada protein hewani ini melalui peningkatan konsumsi ikan.

Program terpadu swasembada protein hewani ini diharapkan tidak saja mengefisienkan biaya, tetapi juga menghilangkan sekat-sekat yang selama ini menghambat kerja sama lintas sektor yang sangat diperlukan dalam pembangunan nasional. Dengan hilangnya sekat-sekat ini diharapkan swasembada protein hewani dapat diwujudkan dalam waktu dekat untuk mendukung program peningkatan kualitas sumber daya manusia Indonesia mendatang yang lebih cerdas


Metode transportasi yang paling optimum untuk mengangkut ternak hidup seperti ayam, sapi, domba, kambing dengan menggunakan truk, kereta atau kapal laut, atau dengan kontainer yang dibawa oleh truk, kereta atau kapal laut semestinya dengan mempertimbangkan efisiensi biaya, kapasitas pedagang, kualitas produk, kesejahteraan hewan, pencegahan penyakit, dan aspek lingkungan, yakni manajemen limbah dan biaya energi.

Hal itu disampaikan Staf Pengajar Fakultas Peternakan IPB Dr. Despal, S.Pt., Msc.Agr dalam Pelatihan Logistik Peternakan Indonesia, di Ruang Sidang Fapet IPB, Kampus Dramaga, Bogor (8/2) - yang diselenggarakan oleh Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor (IPB) bekerja sama dengan Forum Logistik Peternakan Indonesia (FLPI). Kegiatan yang mengusung tema Metodologi Penelitian Logistik Peternakan ini juga didukung oleh Animal Logistics (ALIN), Nuffic dan The Maastricht School of Management (MSM).

Ia menambahkan, pengemasan dan distribusi produk hasil ternak juga harus mempertimbangkan peraturan-peraturan, efisiensi biaya, infrastruktur transportasi, kapasitas grosir dan eceran, kualitas dan berat barang, preferensi konsumen dan lingkungan. Hal lain yang harus diperhatikan adalah kebijakan-kebijakan dan regulasi-regulasi yang dapat menjamin kesejahteraan hewan selama transportasi, keamanan pangan, kemampuan telusur dan preferensi konsumen dari produk hasil ternak dari peternakan sampai ke konsumen, keseimbangan optimal antara penawaran dan permintaan produk hasil ternak, memiliki harga yang wajar dan pembagian keuntungan yang adil sepanjang rantai pasok.

Kompetensi yang harus dimiliki oleh sumberdaya manusia yang bekerja dalam bidang produksi dan rantai pasok ternak yakni dapat menjamin bahwa ternak tertangani dengan baik dan hasil atau produknya memiliki kualitas yang dipersyaratkan. Untuk itu, SDM tersebut harus diberi pelatihan yang memadai, dan hal itu dapat dilakukan oleh pemerintah atau pihak-pihak yang terlibat dalam pasar ini. (agropustaka.id)